y u n i

Yang Terlupakan

Kudus – Jogja in Love!


5453_1118140265990_3196516_n

Saat itu aku bener – bener gak dapet izin dari orang tua buat pergi ke Jogja bersama Chandra, tapi apa boleh buat niat sudahh menggebu-gebuu,,akhirnya aku nekat. 

Sebenernya aku mau memposting moment berharga ini sejak pulang dari kudus kemaren, tanggal 30 Juli klo gak salah.. tapi apalah daya tangan tak sampai dan badan ku pun tak selalu semampai, rambutku tak lagi tergerai..bahkan suara tak seaduhai dulu lagaii,,tapi wajahku haha..hayy / bersajak

Dengan perjuangan bambu runcing dan semangat 88, ya karena tahun 45 aku blm lahirr,,akhirnya malam ini terposting juga nihh moment walaupun dengan koneksi yang seadanya.

♦♦♦

Perjuangan Tugas Akhir dan skripsi sudah berakhir dan sidang Tugas Akhir sudah dilampaui dengan cukup baik. Tapi tetep aja gak bisa liburan layaknya temen-temen yang lain. Ada beberapa alasan aku gak bisa langsung go away aja ketempat wisata, fatsalnya gue tuhh, ya masih sibuk ngurus SKL dan daftar wisuda baik online atau pun yang manual. Bokek, duhh duit gue terkuras abis selama Tugas Akhir secara project mahal ples buku skripsiku yang selalu aja salah dalam penyusunan nya, tapi alhamdulillah semua sudah terselesaikan. Kata ibu ku, aku harus bisa kerja setelah kelulusan ini karena banyaknya duit yang aku pake. Ibu ku udahh mulai stress mikirin hidup ku, walaupun ke-3 sodaraku juga dibiayai beliau juga. Aku sempet ikut ujian Extensi di Universitas Indonesia tapi gak tau kenapa Jurusan Teknik Industri tidak membawa keberuntungan, atau aku yang bodoh nya gak ketulung? Akhir nya aku gak ketrima..hufthhh…so sad.. Ada rencana besar setelah sidang Tugas Akhir  itu, yaitu Operasi ganglion ku yang ada ditangan kanan. Karena itu aku harus nunggu sampai kontrol pertama dulu baru boleh pergi. And Bla..bla..bla segudang alasan lain nya

Niat menggebu-gebu dan sudah membulat layaknya bola basket. Jadi akhir nya Nekaatt!!! Gimana gak nekat coba orang aku niat ke Jogja ini muncul sejak aku semester 3. Owalahhh… kasian amat gue yak..hiks.. OK kita lanjut lagi..

Waktu itu tanggal 22 Juli 2009, gue ama Chandra, memutuskan untuk berangkat liburan dengan persiapan yang serba apa ada nya dan dengan duit yang sangat-sangat amat super duper tipis *bayangkan gue ke jogja cuma bawa duit 500rb. Hiihi bener bener nekatt.

Hari itu kita beraktifitas bukan untuk persiapan tapi untuk kontrol tangan gue untuk yang hari pertama itu juga gue melepas Bapak pulang ke Medan. Kasiannya Ibu ku klo harus kelamaan sedirian di rumah yang di Medan karena di tinggal Bapak berlama – lama stay di Jakarta. Tapi perpisahan cuma bisa melalui hape soal nya Bapak udah keburu nyampe Terminal. Aku gak tau kenapa Bapak gak mau pulang naik pesawat aja.

Wuihhh aku berbunga-bunga nihhh, Kodok menjemputku untuk go to Jogja. Persiapan cuma bawa baju 3 pasang plus peralatan perban plus obat – obatan plus perlengkapan mandi tokk!! Yang buat gue seneng tak terkira adalah Hari itu tanggal 23. Itu kan tanggal jadian gue ama Dia. Menurut Lo dah berapa lama kami bertahan klo kami jadian nya 23 Desember 2007?? Wakakkaka norak yaa ;p

Perjalanan kami dimulai dari Jakarta. Hmhh … sebenernya dari Depok naik motor trus sampe Pasar Minggu kita ganti kendaraan naik Kopaja jadinya. Terminal Rawamangun, disitulah kami memulai perjalanan itu dengan harga tiket 110rb/org, udah dapet makan malam dengan tujuan Jakarta – Kudus loh!! Tiket sudah ditangan tapi ini baru jam 3 sore, sedangkan keberangkatan bus dimulai ba’da magrib, Ok sepertinya kami harus sabar menanti.

Duduk menunggu sembari melihat-lihat keadaan sekitar, terlihat sekelompok orang sedang bermain gundu tapi anehnya yang bermain itu bukan anak kecil saja tapi juga pria dewasa. Ada seorang anak kecil yang sepertinya selalu kalah dalam permainan gundu itu. Kok aneh nya setiap kalah dia harus membayar seceng kepada pria dewasa itu? Apa meraka taruhan?? hahhh masa bodo’, aku nikmati saja pemandangan itu.

Sesekali mereka tertawa terbahak ketika menerima kemenangan. Seperti nya mereka bahagia dengan permainan itu meskipun usia sudah tidak mengizinkan. Namun tiba-tiba keadaan semakin riuhhh di kelompok permaian gundu itu, ternyata ada satpol PP menertibkan daerah sekitar dan beberapa pemain gundu itu ada yang di tangkap. Ternyata mereka bermain gundu dengan niat taruhan alias judi dan itu dilarang di area terminal ini. Hahhahah..ada-ada aja sihh usaha mereka.

Menunggu bus cukup membuat aku bosan, apa lagi klo lapar. Aku ingat pesan Ibu klo jajan diterminal kudu hati hati fatsal nya disana banyak makanan yang pembuatan nya asal alias tidak dijaga kebersihannya. Tapi apa boleh buat rasa lapar ini sudah mencapai batas maksimalnya, bahkan perut sudahh berteriak berkali-kali. Dengan pertimbangan yang tidak dipikirkan akhir nya kami memutuskan untuk tetap makan di area terminal saja. Terlihat pedagang sate padang, makanan kesukaan ku tuuhh.

Eghhh..akhirnya kenyang juga, makan sate padang yang gak jelas rasa nya, aku curiga ama daging sate nya!! dan Kodok makan gado – gado, aku juga curiga ama es teh manis yang kami pesan. Kkkkk

Akhirnya kami kembali ketempat awal yaitu tempat menunggu bus berangkat tapi sebelum nya aku mengajak Kodok untuk beli salak pondoh, hmhh lumayan 10rb/kilo. Rasanya lumayan kok maniiiisss…..Loh kok aku makan nihhh salak?? Kan niat nya buat oleh – oleh!

Menunggu sambil ngemil salak sembari clingak – clinguk berdua ditengah keramaian terminal. Membosankan! Untuk mengusir kebosanan kami bercerita dan bersenda gurau. Gak perduli lingkunagn sekitar yang riuh itu. Sampai akhirnya gak terasa magrib tiba, Kodok pergi shallat dan aku lagi – lagi nunggu dia. Duduk sendirian.

Setelah selesai shallat Kodok menanyakan bus yang akan kami tumpangi ke outlet penjualan tiket nya. Ternyata bus yang kami tunggu sudahh datang dari tadi. Hiiihhh, ini semua kesalahan dari pihak tiketing yang salah menulis plat no bus. Dasarr!

Kehidupan semalam di bus dimulai. Cuma bisa ngobrol ria sambil ketawa-ketawa ama Kodok, tidur, makan malam jatah dari bus nya trus tidur lagi. Sampai akhirnya, hoammhhhh…aku terbangun dari mimpi buruk ku, aku dapati Kodok sudah siap-siap dengan tas nya. Ternyata bus sudah sampai Matahari, Kudus. Iutu artinya kita sudah harus turun dari bus ini kemudian nyambung pakai becak. Kemudian … Akhir nya setelah nyambung pake angkot sampe juga dirumahnya Kodok. Ahahahah ternyata gak jadi naik becak ;p

aku deg- degan banget pas mau masuk rumahnya, ini kan bisa aja kesan pertama sama calon mertua.. Wuakakakak GE’ER!!

“Assalamulaikum..

Berkali-kali kami mengucapkan salam tapi gak ada sahutan. Akhirnya keluar seorang perempuan yang sudah sangat dewasa keluar dari pintu. Aku mengenal ibu-ibu itu. Dia adalah mama nya Kodok. Aku pernah menemuinya saat Ia menginap di salah satu Hotel di Jakarta. Waktu itu aku diajak Kodok. Sedikit berharap dia ngajak nya, untuk nemuin mama nya itu. Maka dari itu Ia pun langsung mengenal ku. Aku cuma bisa senyum-senyum yang di paksa. Jujur masihh deg-degan ko.

“Waalaikum salam. Owalah anak ku udah sampe thoo.”

Dengan riang chandra menjawab nya. aku mencium tangan ibu itu.

“yuni apa kabar??”

Dengan sok manis aku menjawab nya

“Lohh ko muka nya getuu??jerawatan..!!”

Menurut lo, apa yang harus lo lakuin dalam keadaan kayak gini? Capek, laper, ngantuk, deg – degan. Eh malah dapet sambutan yang bikin tengsin begini. Maigod! ORZ

Jujur aku serasa tak bernafas saat kesan pertama dengan camer malah yang ditanya soal muka. Aku memang gak secantik Sandara Park, tapi aku masih punya hatii. Dengan positive thinking aku menanggapi apa yang di tanyakan nya itu.

Pertemuan itu berlanjut hingga akhirnya aku mengenal Silvy, adek nya Kodok, Celyn adek bontot nya, juga bapak  xxxx, papa nya chandra. Ternyata keluarga itu sangat harmonis meskipun ibu sedikit galak. Klo yang ini beneran, gak ada bednya sama Ibu ku.ssttt..jangan bilang-bilang ya.

Aku menikmati suasana dirumah ini. Nyaman dan kekeluargaan. Jarang-jarang aku merasakan suasana seperti ini, mengingat aku jauh dari orang tua ku sejak SMA dah memilih ngekos dari pada serumah dengan ketiga sodara -sodara ku. Gak ada alasan khusus kenapa aku memilih ngekos hanya 1 hal yang aku inginkan “ketenangan”. Meskipun orang tua ku sering berkunjung kerumah ku yang di Jakarta, tohh rumah ku tetap yang dimedan Batang pane 1, Aku merindukan rumah ku yang ditengah perkebunan sawit itu.

Hari sudah petang gak terasa sudah seharian aku dirumah ini. Tak ada sesuatupun yang bisa aku kerjakan kecuali makan, mandi, nonton tv dan tidur. Kebetulan tadi Kodok mengajak ku keliling-keliling kota kudus, hal ini mengasyikkan.

Dengan motor jenis skutermatic kami jalan-jalan mengelilingi kota kudus yang khas dengan makanan Jenang dan Menara kudus tempat sunan kudus di makamkan itu. Dimulai dengan makan ayam bakar khas kudus yang manis, heeeuhh … aku gak bgitu suka masakan manis sihh. Suasana makan di pinggir jalan agak berisik tapi seru. makan lesehan diiringi pengamen-pengamen yang silih berganti. Gk jarang loh pengamen itu bergantian dari satu tempat – ke tempat lain cuma 2 menitt. Hahh…gak tau apa gak punya duit lebihh.

Setelah makan aku diajak ke menara kudus, disana aku melihat bangunan masjid dengan ukuran lumayan lebar di depan nya ada sebuah menara bentuknya seperti tugu cuma lebihhh tinggi dan unik. Aku belum sempat masuk kesana. Aku berharap lain kali aku bisa berziarah dimakam sunan kudus ini. Perjalanan malam ini berlanjut ke Ramayana dan Matahari, pasar swalayan dan departement store. Dua mall inilah yang turut membuat kota kudus semakin ramai dimalam hari. Meskipun mall ini tak semewah mall yang ada di Jakarta atau Depok. Namun suasana nya cukup bersahabat. Cuma kantong aku aja yang gak bersahabat.

Mengelilingi kota kudus dengan motor sepertinya lebihh cocok apa lagi melihat penduduk sekitar yang masih banyak menggunakan sepeda sebagai sarana kendaraan mereka. Hmhhh jadi inget zaman SD, aku sekolah dengan menggunakan sepeda gunung yang super tinggi. Pemandangan pabrik-pabrik rokok pun turut membuat kota ini menjadi sedikit sesak, yang aku pertanyakan kenapa pabrik-pabrik ini terletak di badan kota kudus dan kenapa tidak didaerah pinggiran kota saja?? Masalahnya bau yang disebarkan pabrik ini seperti yang ada pada gabus rokok. Namun aku senang bisa melihat keindahan kota kecil ini, Satu komentar ku,,,nyaman!!!

Sepertinya Kodok masih capek dengan perjalanan keberangkatan kami tadi. Akhirnya kami pun memutuskan untuk pulang saja untuk beristirahat. Sesampainya dirumah lagi-lagi aku disuguhi suasana yang sejuk, sambil menunggu kantuk kami bercanda dengan anggota keluarga nya Kodok. Namun sebenarnya aku harus tinggal dirumah sendirian soalnya mereka sekeluarga mau mengunjungi kakeknya Kodok dan aku sebaiknya tidak harus ikut. Masalahnya, takut aku menjadi bahan gosip orang-orang sekitar kalau ketauan Kodok membawa ku kerumahnya. Maklum, aku kan bukan siapa – siapa bagi keluarga mereka.

Mereka pergi hingga larut malam, aku setia menanti sambil nonton TV. sekitar jam 11an meraka pulang dan aku memutuskan untuk tidur.

Aku terbangun jam 4 subuh, aku berfikir bangun jam segitu, mungkin bisa mendatangkan kesan baik dirumah ini, Aku masih canggung dengan semua nya. Tapi yang aku lihat semua ruangan masih gelap tak ada satu pun yang bangun akhirnya aku balik tidur saja tohh gak ada yang bisa dilakuin.

Hoammhhh, sepertinya tidur disaat waktu subuh itu memang membuat LAZISSS! Tapi hal ini buruk soal nya Nabi sangat tidak menganjurkan umat nya tidur disaat waktu subuhh karena “shallat itu lebih baik daripada tidur”. Inget lafadz adzan kan? Kata orang tua juga bangun siang membuat rezeki kita jauh atau dipatok ayam, halah meskipun mitos tapi hal ini ada benarnya juga karena dengan bangun siang maka kita akan kehilangan banyak waktu untuk beraktifitas. Eyaaa, aku berdakwah. XDDDD

Bangun tidur hanya bisa ngendok depan TV, trus disuruh makan, mandi trus balik tidur lagi. Sedangankan Silvy sibuk dengan nganter Celyn ke TK, main bersama pacar nya si Tian, jaga Toko dan lain sebagainya. Ibu tetap dengan profesinya yaitu melaksanakan kewajiban ibu rumahtangga, jaga toko siang dan entah apa lagi. Bapak sibuk dengan mobil-mobil orang yang siap untuk dicat ulang. Cuma aku dan kodok yang berleha-leha. Aku mulai bosen. Aku mulai menagih pergi ke Jogja, tapi Kodok bilang tergantung ada nya kendaraan. Lagi-lagi soal kendaraan.

Fatsalnya keluarga ini sedang dilanda sedikit kebangkrutan jadi mobil dan motor sebagian di jual untuk menutupi kebutuhan. Tapi tetap saja disini ada 2 motor dan 1 mobil yang tak layak pakai. Soal nya surat-suratnya gak ada. Hiihiihiihi..

Hari itu tanggal 26 juli 2009, itu artinya sudah 3 hari aku dikudus dirumah pacarku si Kodok alias Chandra. Dengan suasana keluarga yang begitu harmonis tentunya. Namun aku jadi mulai bosan dengan ini semua karena niat awalku memulai perjalanan ini adalah untuk berlibur ke Jogjakarta, namun belum kesampaian juga sampai 3 hari ini. Aku juga merasa gak enak tinggal lama-lama dirumah orang, semua nya karena kebokekan ku. Budget yang aku bawa dari jakarta 300rb tunai dan 200rb di ATM patut dipertanyakan. Soalnya pas aku cek duit 300rb yang ada di dompet hanya tinggal 100rb saja. Pecahan 100ribuan nya hilang 2.

Aku gak tau kemana perginya duit itu yang aku ingat duit dalam dompet itu belum di gunakan sama sekali. Dari sini aku mulai cemas. Tapi aku masih berfikir di ATM masih ada duit 200rb jadi masih bisa sedikit tenang lahh. Sore hari aku jalan-jalan lagi mengelilingi kota kudus sambil mampir ke warnet.

” Besok kita berangkat ke jogja pagi-pagi naik motor, kamu bangun pagi ya..”.

Kodok berkata seperti itu membuat aku semangat. Huehehheh, seakan aku hidup kembali setelah hibernasi 3 hari lamanya ;p

Mungkin ada pertanyaan “Yakin ke kudus-jogja naik motor?? Jawabannya, Kenapa enggak??

Perjalanan kami pilih mengendarai motor soal nya selain hemat duit bensin juga enak digunakan untuk jalan-jalan selama di jogja. Masalah capek dan lama diperjalanan kami tidak masalahh.

♦♦♦

Pagi yang indaahhh…aku bangun jam 04.30, aku bergegas mandi dan siap-siap untuk menjalani perjalan hari ini ke Jogja. Begitu juga dengan Kodok, Ia pun bersiap – siap untuk menjalankan tugas nya hari ini yaitu menjadi tukang ojeg ku dari Kudus ke Jogja. Persiapan sudahh dilakukan, dari baju ganti, alat mandi, pearlatan perban, obat-obatan dan perlengkapan kendaraan. Setelah pamit kami pun siap, GO!!!

Perjalanan dimulai jam setengah enam. masih terlalu dingin untuk berkendara sepeda motor tapi hal itu tidak masalah. Sepanjang perjalanan aku menikmati pemandangan kota Demak yang sepi, semarang yang padat dan panas seperti Jakarta dan kota-kota yang aku lupa apa namanya. Mampir di pinggir jalan kota semarang untuk makan Soto ayam khas Semarang, macet di lampu merah yang banyak bencong nya, polisi yang menertibkan lalulintas yang sekali-sekali menilang pengedara tanpa sebab dan masih banyak lagi kejadian lucu lainnya yang terjadi di sepanjang jalan.

Terlihat Kodok sudah mulai capek dan pegal, sesekali dia berdiri dari motor saat dilampu merah agar tidak kesemutan pantatnya. Akhirnya setelah perjalan 4 jam kami temui juga tugu bertuliskan”SELAMAT DATANG DIKOTA DAERAH ISTIMEWA JOGJAKARTA”. Hohoohho…hati sudah mulai riang. Kami mengucapkan kata-kata ” JOGJA!!!” seperti yang diiklan-iklan rokok di TV.

Di Mallioboro lahh tempat kami berhenti. Jantung kota yang satu ini benar-benar baguus, bule nya banyak sekali. Sesampainya disana kami memparkir motor sambil melihat beberapa toko baju khas batik yang dipajang. Ampuunn lagi-lagi Kodok harus pipis, gak tau kenapa sepanjang perjalanan dia jadi beser dan kencing-kencing terus.

Kami berniat bermalam di Mallioboro. Atas petunjuk seorang tukang parkir kami pun bergegas menuju tempat biasa orang memesan hotel disini. Tadinya ditawarin si Olga teman nya Kodok sewaktu SMP ini yang kuliah di Jogjakarta aku juga mengenalnya tapi hanya melalui facebook. Aku merasa sungkan untuk menerima tawaran itu, akhirnya kami memutuskan untuk bermalam di hotel saja.
Pencarian dilakukan.

Hotel pertama lumayan harga 65 ribu/malam ples dengan sarapan tapi ko campur-campur ama bule ya??ogaaahhhh!!!! Hotel kedua belum liat kamarnya kami dah nyerah, secara dari luar saja sudahh terlihat mewaaahhh kami pun mundur. Iyaaa, duitlah alasan nya. Hotel ketiga murah meriahhh tapi tanpa kipas angin, kamar mandi diluar dan gak nyaman banget. Byeee! Hotell keempatt..belum liat,,,capekk uyy..

Disaat kelelahan kami dihampiri seorang tukang becak yang memepromosikan salah satu hotel yang ada di Mallioboro kepada kami. Dengan kata-kata rayuan dan bujukan maut nya akhirnya kami tertarik untuk melihat hotel tersebut. Dengan menggunakan becak kami menghampiri hotel tersebut. sesampainya disana kami sudah suka dengan suasana nya yang asiik. Hotel Kurnia itulah namanya, letaknya persis di pusat Mallioboro dekat toko batik, aku lupa nama toko batik nya. Yang jelas terletak gang sebelum ke Ramayana.

Setelah melihat-lihat kami memilih bermalam dihotel tersebut dengan harga 75rb/malam dengan fasilitas Fan, kamar mandi didalam, 1x sarapan . Hmhh..lumayan… Tapi setelahh dilihat dan dipikirkan kami tidak mungkin sewa 2 kamar soalnya pasti duit bakal kurang kalau untuk cuma sewa kamar. Akhir nya dengan berbagai perjanjian agar tidak terjadi sesuatu yang tidak di inginkan, ahahha urusan pribadilah. Maka dipesanlah 1 kamar buat berdua.Hhihiihihi…cepek dehhh…

Udahh dari jam 12 kami istirahat dikamar ini, lumayan nyaman. Tapi apa gunanya kami kejogja klo cuma buat tidurr..Ayo wake up!!! Kita jalan-jalan…

Satu hari satu malam kami tinggal di hotel itu dan menikmati keramaian kota Jogja. Tapi kami sedikit agak bosan, akhirnya kami memutuskan untu check out siang harinya dan kami chaww ke Borobudur sekalian menuju ke arah pulang, Kudus.

Perjalanan yang kami tempuh ke Borobudur bukanlah mudah. Mengandalkan rambu – rambut lalu lintas, plang penunjuk jalan dan feeling, akhirnya kami sampai di Borobudur. Agak blusukan juga sih dan sempat beberapa ka li tersesat. Tapi Akhirnya kami bisa menikmati jerih payah kami.

Bermodal phonecell Corby dengan kamera 2MP kami tidak malu – malu berpose disana. Dan seakan tidak perduli dengan yang lain, kami beberapa kali meminta bantuan penduduk lokal ataupun bule yang kebetulan ada disekitar kami. Dan ini dia beberapa hasilnya, sangat – sangat Low Quality ya. Akakakka

Hampir 3 jam lebih kami disana. Kami bejalan dari daerah parkiran hingg apuncak candi Borobudur. Keadaan candi banyak yang memperihatinkan. Banyak yang Rusak. Tapi saat itu sedang ada pembaharuan juga sih. Semoga makin cantik ya candinya. Cukup lelah? Mari pulang.

melanjutkan perjalanan menuju Kudusu dengan motor matic, dimalam hari. Sempat mampir ke alun – alun kota Demak, tapi gak lama. Sekitar jam 10an malam kami sampai Kudus kemudian bersitirahat. Dan keesokan harinya di kala magrib, kami melanjutkan perjalanan untuk kembali ke Jakarta dengan menggunakan Bus. Oke, kehidupan nyata kembali dimulai setelah ini.

Selamat datang di Kota Depok. Setelah ini, aku harus mencari kerja dan membuat rencana baru untuk melanjutkan hidup. Terimakasih Kudus, terimakasih Jogja. Alhamdulillah.

Advertisements

Your Thoughts?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on August 8, 2009 by in FAMILY'S, TRAVELLING.

ARCHIVES BLOG

CATEGORIES POST

  • 52,487 hits

Via Instagram

Buat mpasi? Enggak juga

Tapi emang masak buat anak2 sihh Bila gagal hari ini, jangan lupa coba lagi di keesokan hari. Ikut mudik ... Mudik ... Jam segini dah melalang buana dan akan kembali lagi ke Depok. 😴 Gak kebagian tempat. Karena telat trus luberrr. Kebagian dikit doang abis itu jajan 😂 Buat sarapan yang tertunda dan makan siang yang kecepetan. Brunch ya namanya ... Hellahh gayaak! #homecooking #simplerecipe Adiknya juga sedang berbunga 😆

#homegardening Cikin Wing lovers.

Menurut voting enaknya di ayam krispi trus disalut saus pedas. Tapi ntar sibayik gak bisa ikutan makan. Voting lagi, akhirnya disemur aja 😂
Follow y u n i on WordPress.com
%d bloggers like this: