y u n i

Yang Terlupakan

Indikasi ‘Perasaan’ Lewat Mimpi?


Mimpi bisa mengindikasi perasaan kita yang sebenarnya. Apa benar begitu?

Sampai gue nulis postingan ini, gue belum bisa lupa ama mimpi gue yang terakhir tadi pagi, – bahkan gue masih inget jelas alur ceritanya. Mimpi itu gak berdurasi lama,- kayaknya. Gue inget banget kalau jam 7an pagi gue dah bisa liat jam di hape gue, tapi gak tau kenapa gue males bangun lagi dan kembali meringkuk di balik selimut sambil melukin guling. Gue ngerasa mimpi itu sangat nyesek bagi gue, dan pas gue bangun ternyata masih jam 8 pagi kurang. Bener – bener durasi nya pendek.

Seinget gue, awalnya gue itu udah mau nikah ama seorang cowok, – ya jelas lah ya cowok, gue kan cewek. Pas udah menjelang pernikahan, entah kenapa calon suami gue ini kayak pergi ninggalin gue. Alesannya, mau nikahin cewek lain. Dalam mimpi gue itu, gue ngerasa gak ikhlas banget!

Gue kayak nya ngerasa desperet gitu, bahkan gue penasaran banget hal – hal yang jadi alesan calon gue itu pergi ninggalin gue. Gue pengen banget nyari tau dia mau nikahin cewek mana dan kenapa. Soalnya kita rasanya pacaran dah lama banget, keluarga juga udah setuju. Semua udah srek.

Kasak – kusuk, gue denger kalau dia mau nikahin cewek yang udah hamil dan punya 2 anak yang berusia belia. “Ya Tuhan, ternyata calon suami gue udah mau punya anak 3? Apa salah hamba?” jeritan hati gue dalam mimpi gue itu. Lama – kelamaan, gue kayak nge-ikhlasin keadaan itu dan gue milih buat gak nikah ama cowok lain. Gue nungguin cowok itu. Sampai akhirnya kejadian ada didepan mata.

Gue niat pergi ama kakak juga adek gue ke suatu tempat, kayaknya mau ke kota apa gitu. Sepenglihatan gue, kayaknya gue itu tinggal di desa. Di tengah perjalanan gue kaget liat cowok pake sarung ama kaos oblong, duduk nonton tipi di rumah yang kayaknya punya kedai gitu depannya. Dia nonton sampe dongakin kepala nya ke atas banget, mungkin karena posisi tipi nya emang jauh lebih tinggi dari tinggi badan dia pas duduk.

Gue masih gak percaya, gue datengin dia dan gue minta penjelasan yang LOGIS! Tapi kok dia gak respon apa – apa. Gue dah teriak – teriak di depan muka dia, neriakin pertanyaan yang sama, “Cewek mana yang mau lo nikahin? Kenapa?”. Gue ulangin terus – terusan sampe ada satu cewek keluar dari kamar dengan perut melendung, seorang bapak – bapak yang mirip banget ama bapak nya cowok gue (asli ) juga 2 orang anak cowok sekitar umur 5 atau 6 taunan. GUE MELONGO!!

Gak ada yang jelasin apa – apa ke gue. Gue sengaja duduk di kedai mereka dan gue gak tau kakak ama adek gue kemana. Sampai akhirnya, kayak ada segerombol preman dateng, – kayak mau nagih utang atau apa gitu. Calon suami gue di seret ke kekolam ikan belakang rumah, agak jauh dari rumah kecil mereka. Dia di ceburin ke kolam itu, sebenernya lebih mirip parit sih bentuknya. Gue SHOCK! Makin shock lagi pas 2 anak kecil itu menyeburkan diri ke parit dan nolong calon suami gue. Sedangkan bapak calon suami gue ama cewek hamil itu Cuma ngeliatin dari jauh dengan wajah sendu. Gue berusaha ngehajar preman – preman itu. Bisa loh, gue sempet nonjok bos nya yang duduk asik di kursi yang ada diatas kolam. Tapi kayak nya mereka gak liat atau denger akan keberadaan gue, walaupun gue teriak sampe nangis – nangis kejer.

Gue Cuma bisa nangis sesenggukan liat calon suami gue dihajar mpe babak belur. Lama banget gue jongkok di deket bos preman yang lagi negosiasi ama calon suami gue, kalimat yang dia bilang dan gue inget banget adalah, “JANGAN SOK JAGOAN! DIA BUKAN ISTRI MU, MEREKA BERDUA BUKAN ANAK MU! BAHKAN DIA BUKAN AYAH MU!”

“terus siapa?” rintih gue sama sekali gak ngerti.

“LO TEGA NINGGALIN CALON ISTRI, CUMA DEMI NOLONG GELANDANGAN KAYAK MEREKA?! Tjiiiihhh!”

PET!! Rasanya kayak tiba – tiba mati listrik dan tipi itu mati.  Gue langsung sesak nafas, kayaknya gue juga udah langsung kebangun dari tidur tapi gue susah gerak, susah melek. Gue sedih banget. Suerrrr, gue kayak gak mau kehilangan calon suami gue. Gue gak mau, di tinggalin calon suami gue Cuma demi gelandangan atau pun orang lain, siapapun itu. Sesak banget! Gue pegen bangun dan menyudahi mimpi itu. Dan kayak dapet guncangan terus kaget gitu, gue kebangun dan bisa melek.

Lama gue ngelamunin mimpi itu. Gak biasanya gue inget alur cerita dari mimpi – mimpi gue. Kenapa gue punya perasaan takut banget kehilangan dia? Padahal didunia nyata gue pisah ama dia sebulan juga gak tentu nyimpen rasa kangen atau pengen ketemu gitu.

Gue jadi mikir, apa ini salah satu syndrome yang menyerang orang yang mau nikah? Apa ini peringatan? Apa ini Cuma mimpi biasa? Apa ini pertanda kalau gue gak boleh bangun siang? Apa pertanda kalau gue harus kerja ikut cari uang? Gue gelisah sampe sekarang dan gue gak bakal cerita ini ke calon suami gue yang beneran, nyata ada didunia …. gue berharap ini Cuma mimpi biasa.

gue malu …

Advertisements

Information

This entry was posted on August 5, 2013 by in FAMILY'S.

ARCHIVES BLOG

CATEGORIES POST

  • 54,489 hits

Via Instagram

Long time no post. 😅😅😅 Mudik ... Gak kebagian tempat. Karena telat trus luberrr. Kebagian dikit doang abis itu jajan 😂 Apakah dia sejenis bulldozer yg merana? ( Alias pengangguran )

#indonesiandiecaster  #diecast Satu2 nya Monster Truck yang masih utuh. Lainnya dah pada cacat 😅

#indonesiandiecaster #diecaster Masing inget foto Rafif nggrindil di Penvil?

Nah, sepulang dari situ dia demam, batuk, pilek. Sampe hr ini masih ada pileknya.

Sebenernya awalnya dia gak mau pulang dari Pirate. Tapi trus di iming2in es krim nitrogen. Jadi dia nyerah deh. Pas makan kok dia kayak batuk2 gitu trus meler hidungnya. Ntah krn abis nangis atau krn abis ngeskrim tuh melernya.

Es krim abis, kita turun via eskalator. Dan dia melihat pajangan buanyaaaaknya Hotwheeeellllllsssss.

Nangis lagi dah dia. Kata dia " Adek mau main main mobiuuuu. Anyaak main main Adek mauuu!" Klo dijual sih gakpapa, lah itu pedagangnya cuma jual raknya aja, hotwheel nya kagak dijual. Emak bisa apa?

Akhirnya, kita mampir ke hypermart. Dan dia membabi buta beli segala macem diecast.

Tapi demi mengontrol emosi dan nafsu sesaat. Jadi cuma emak beliin 2 aja. 
Dan mobil ini salah satunya.

Kebayang gak klo anak laki kita ada lebih dari 2 dengan hobi yg sama dan gak mau berbagi? Tumpur lah bapake ... 😂

#indonesianDiecaster #diecaster Ayooo, siapa yg mau ikut ke Secret Zoo.

Bolehlah naik dengan percumaaa 🎶

#diecaster #diecasteramatir Mei Mei

Sikucing kampung jantan. Sehari aja Rafif tanpa laptop. Awalnya nangis2 air mata buaya. Lama2 bodo amat dah yaa. Saatnya milihin mainan kesukaan.
Follow y u n i on WordPress.com
%d bloggers like this: