y u n i

Yang Terlupakan

Rare moments, Kulineran di Margonda, Depok!


Masih dengan suasana hari tanpa rutinitas. Keseharian gue serasa anak raja, dimana dijamin hidup tanpa kekurangan harta benda tujuh turunan. Sebenernya enggak gitu, ini cuma kebetulan aja gue belum punya kerjaan tetap dan merasa belum saatnya gue masuk ke perusahaan orang lagi. Menurut orang “terdekat” gue, mending cari kerja setelah merit aja, kan meritnya bentar lagi atau malah lebih bagus kalau bisa wiraswasta aja. Jadi bisa kerja dari rumah gak perlu absen ke kantor orang tiap pagi. Hemmmmm, sebenernya gue punya cita – cita baru, yaitu jadi author ataupun creator. Hahaaaa, lucu sih kedengerannya. Secara dimata mereka gue emang gak ada bakat,, males- malesan salah satu faktornya.

Ehhh, tapi gue gak bakal bahas soal bakat gue disini, karena memang mungkin gue belum tau bakat gue apa dan dimana. Gue mau cerita aja kalau hari ini gue boros banget. Iya, BOROS! Buang duit, buang waktu, buang tenaga, walau hasilnya ya memang bahagia. Hahahaaaa.

Bangun kesiangan itu bukan masalah lagi bagi gue. Yang jadi pertanyaan, Kenapa kalau gue mandi pagi selalu ditanya ama adek gue, “Mau kemana mbak?”. Emang kalau gue mandi pagi, gue harus pergi kemana gitu? Okeh, gue jawab deh “Mau nyeduh Mi, makanya mesti mandi.” Terus kenapa dia cuma diem aja coba? Gak merasa apa kalau lagi gue troll? Atau dia udah gak kaget gitu gue troll dengan jawaban – jawaban yang gak nyambung? Yaudah biarin aja. Gitu ajjja!

Waktu emang berlalu lebih cepat disaat kita bener – bener menikmatinya, dan itu bener menurut gue. Gak kerasa ya, udah siang aja dan rumah udah sepi, sebelumnya gue menikmati banget lagu – lagu yang gue masukin ke playlist di mediaplayer laptop gue pagi ini. Hemmm, sambil sarapan, ngetwit, dengerin lagu nanana ninuninu. Sampai pada akhirnya gue memutuskan untuk nyabut colokan headset dari laptop karena gue udah denger suara tapak kaki adek keluar rumah. Ohhh, palingan dia mau ke kampus, ngurusin KRS. Biarin ajalah, kemudian colokin speaker ke laptop dan gedein volume nya sampai maksimum. Yeeeeaaaahhh!! Headbang! \m/

Baru habis beberapa lagu aja setelah suara tapak itu ilang, dan Mi seduhan gue aja belum abis, ehh si adek nelpon nanyain duit kiriman dari emak. Wahahhaha, duit yang mau dia pake buat bayar KRS ternyata masih di ATM gue. Bukan salah gue , bukan salah gue. Emak yang nitipin loh, dan kenapa dia gak nanyain sebelum berangkat? Terus dia mention gitu, ngajak maen karena gak jadi kekampus terus males pulang. Ngajak facial. Haa? Gue? Facial? Boleh juga …. pfffftttt.

Akhirnya gue memutuskan untuk beneran maen ama dia, dan laptop gue tinggalin gitu aja. Bye bye kompetisi ngeblog hadiah jalan – jalan ke Makasar. Tar yaa, gue mau jalan – jalan ke Margonda, Depok dulu. Hueheeee.

Janjian ketemu ama adek di Gramedia Depok. Ya namanya juga dia males pulang, walaupun serumah ya tetep aja tunggu – tungguan di tempat umum. Yaudah, sekalian mampir ke dalem, mau beli refill sketchbook. Kemudian kita memutuskan kulineran dulu sebelum ke salon. Ehh sebelum kulineran kita juga sempet mampir ke Ramayana, padahal iseng doang mampir karena kebetulan nglewatin ehhhh malah beli sendal buat weddingan segala. -_-

Sop Durian ( Buat Para Durian Lovers! )

Terletak di pertigaan jalan, dekat terminal ITC Depok, jalan Margonda Raya. Sebenernya gue udah lumayan lama tau tempat ini. Secara gue suuuukkkaaa banget ama yang namanya Durian. Jadi kalau ada tulisan “DU RI AN”, langsung deh mata belo. Tapi baru tadi kesampean mampir dan nyobain menu nya. Yaahhh! Berkat ajakan adek juga sih.

Heemmm, dari segi menu menarik semua. Harga, paling mahal 13k deh kayaknya tadi. Sayang, di layar tipi yang lebar itu cuma tertulis namanya aja, sampel gambar penyajian menunya gak lengkap. Jadi gak bisa mbayangin, kira – kira menu ini penyajiannya gimana ya. Karena bingung, gue pilih aja menu yang paling mahal dan udah pasti enak. Tadaaaaa, “Sop Durian Rainbow Cake”. Waaaaaa, mbayanginnya aja dah enak banget. Puaanas, minum es rasa buah durian ada toping rainbow cake nya ples taburan parutan keju. Nom nom nom…. ehh lupa motoin penampakannya, maaf hueheee.

Rasa? Asli enaaaak, sayang nya terlalu manis. Tapi pas gue coba menu yang dipilih adek, manis nya gak keterlaluan kayak punya gue. Dia pilih Sop Durian Ketan sih. Tapi, kenapa punya gue manis banget ya? Apa karena gue emang gak suka manis, atau emang kebanyakan susu? Rasa manis Rainbow cake nya ngefek ke kuahnya, atau emang duriannya pas dapet yang muaniisss? Ahhh enak sih, besok – besok mampir lagi. Mau nyobain Sop Durian Kelapa Muda. Mbayanginnya seger banget diminum di siang bolong yang lagi panas terik.

Soal tempat, heyy! Dulu setau gue ini pedagang kaki lima lohh. Sekarang ada ruangan ber AC nya walapun Cuma kecil aja ukurannya. Tapiii, apa guenya aja yang gak tau ya dulu. Heemmmm… walaupun buka 24 jam, tapi tadi gue sempet antri gitu. Mungkin, tempatnya perlu dilebarin lagi. Kekekekeke.

Daebak Fan Cafe ( Buat Kalian Para KPOPers )

Abis dari Sop Durian emang kita gak langsung ke cafe ini. Kita ke salon dulu, sambil nunggu perut laper dateng lagi. Walau pada akhirnya pas keluar salon malah ujan, tapi kita nekat jalan ke Daebak Fan Cafe ini yang jaraknya gak jauh dari Salon Muslimah Sri Soekrisno.

Pertama menginjakkan kaki didepan pintunya gue kaget, “Lahhh? Kok resto ala korea tapi papan open close nya pake english ama hiragana? Kok bukan hangeul?”, wakakkakaka. Sedikit tergelitik, tapi it’s okey.

Nah pas masuk, gue langsung nemuin meja kasir yang nyatu ama ruang kayak dapur mini buat order gitu. Mereka Cuma nyapa pake, “Anyeonghaseo” aja kok. Enggak pake full bahasa korea wakkkaaa. Pelayanannya cukup bagus, orang nya standar ramah lah ya, mereka masih muda – muda dan kayaknya masih mahasiswa errrrr tapi diluar dugaan gue. Gue pikir, pelayannya bakal kayak blasteran korea – korea gitu. Ternyata berwajah asli indonesia semua. Hueeeheeee. GOOD JOB!

Tempatnya, emmmm ya gitu deh. Yang jelas mereka memanfaatkan bangunan  ruko, berlantai 3 kayaknya. Lantai 1 buat meja kasir juga dapur mini, lantai 2 buat customer dan lantai 3 buat restroom ama mushola gitu. Kayaknya sihhh, tadi gak nyoba keliling – keliling sih, bukan petugas sensus juga kan. Tapi dilantai 1 juga bisa duduk disitu, tapi mungkin lebih bermanfaat buat nunggu pesanan yang mau di bawa pulang kali ya, atau ngantri kasir. Ohhyaaa, di lantai 2 ini ada tipi yang menyangkan kan MV lagu – lagu kpop. Kebetulan tadi pas gue kesana, lagi nayangin MV lagu – lagunya BigBang, sukkkaaaa! trus lanjut SNSD gitu deehhhh. Kayaknya mereka ngambil playlist dari yutup langsung deh, karena ada logo free wifi nya. Soalnya gue sekilas liat kayak lagi buffering gitu saat pertukaran lagu. Dan dindingnya,, yaaampuuuun penuh poster juga kertas – kertas testimoni warna – warni dari customer yang udah pasti fans – fans nya boyband girlband korea itu deh.

Selain suasana yang serba kpop, ternyata nama menu makanannya juga disangkut pautin ama yang namanya fandom – fandom kpop. Misalnya aja, ada minuman yang namanya bla bla bla apa gitu trus ditambahin kata ‘VIP’ di belakang nama menu itu. VIP kan nama fandom buat BigBang. Dan masiihhh banyak lagi menu yang make nama fandom BoyBand GirlBand kpop. Yang suka kpop, cobaiin dehhh kesini. Pasti sukaaa! Karena, kayaknya disini juga bisa rikues nama menu sesuai dengan fandom. Kalau emang belum tersedia, nama menu nya.

Nahh, dari suasana cafe ama menunya, gue baru sadar kenapa dinamain Daebak Fan Cafe, yaitu Cafe-nya Fans yang Luar Biasa. Dalam hal ini lebih menjurus ke fans – fans kpop. Daebak kan dari bahasa korea. Huehehe mohon koreksi klo salah ya. Gue Cuma berasumsi sendiri aja.

Soal rasa, waaahhh udah indonesia banget. Jangan takut gak enak, karena menurut gue rasanya udah sesuai dengan lidah orang indonesia. Walaupun, cuma nyobain 2 menu aja sih tadi. Pffftttt, perut gak kuat makan porsi gede soalnya. Dengan harga yang, ya terjangkau pastilah ama rakyat kpopers. Tapi, tadi gue liat. Customernya banyak juga yang bapak – bapak, ibu – ibu XD.

Soal halal nya, tadi gue belom ngecek ada logo halal atau enggak, yang pasti di menu – menunya mereka pake daging sapi dan gak ada ditulis daging yang diharamkan bagi muslim. So, tanpa ragu tadi gue lahap aja makanannya. Nom nom juga, gue pesen sop tahu ama teh aloe hangat. Cocok buat gue yang abis kehujanan. Pass Bangat, Dingin Dingin santap hidangan Hangat!!

image

Menikmati hidangan masakan ala korea, dengan suasana yang mendukung banget! poster cowok – cewek berkulit putih mulus tertempel di dinding, di iringi alunan lagu dari televisi yang menayangkan MV idola favorite. Wahhhh, pasti bikin perasaan kalian para kpopers betah disini. Dan jiwa fangirling-an pasti bakal menggejolak! Tanpa sadar, nanti kalian bakal nggosip soal idola – idola kalian disini.  Gue sih, asik – asik aja. Tapi, gue kayaknya gak bakal sering – sering kesitu deh. Alesannya, kantong bisa bolong dooongggg!!

Wahhh, hari yang boros banget. Secara belanjaan juga makin berat setelah mampir ke Detos. Seharian di Margonda bisa menguras kantong juga. Nahhh, gimana kalau gue nyampe Makasar yaa. Harus siapin duit extra biar bisa makan apppppaaa aja disana. Aaaaaaaaaaaaaaaaaa!!!

Jarang – jarang nih maen ama adek, sekali – kali boleh lah ya membabi buta kayak gini? dan lain kali, pasti bakal gue sambung lagi! kira – kira makan apa lagi yaaa…heemmmm

Advertisements

Information

This entry was posted on August 30, 2013 by in FOODSTREAT.

ARCHIVES BLOG

CATEGORIES POST

  • 56,098 hits

Via Instagram

Dan takutnya amal jariyah saya gak cukup  buat nutupin dosa jariyah saya 😭

@Regranned from @fromhijrah_todakwah - . "HAPUS"
________________________________________________

IG: @fuadbakh #fuadbakh

Bârokallâhu fîk :
Ustadz Adi Hidayat, Lc, MA.
________________________________________________
"Bayangkan berapa dosa anda kumpulkan, tidak akan cukup ditebus dengan honor yang anda dapatkan dari tayangan shooting yang telah anda kerjakan, jangan takut kehilangan materi" (Ustadz Adi Hidayat)
.
Mari kita doakan siapapun yang hijrah termasuk diri kita niat Lillahita'ala, selalu diberikan kekuatan oleh Allah agar tetap Istiqomah, aamiin
________________________________________________ - 
By @fuadbakh @Regranned from @bundaniralilla -  Bismillah...
.
Pernahkah,Bu? Anak bertanya, "Apa sih valentine day itu? Temen2 ku pada mo valentine-an".
Sesungguhnya itu menunjukkan bahwa ANAK BAGAI KERTAS PUTIH YANG POLOS. Mereka masih bersih. Kita lah yang punya peran menorehkan tinta pada kertas itu. 
Kalo kita ajarkan mereka utk merayakan VALENTINE,maka itulah yg mereka jadikan pelajaran. Begitupun sebaliknya, jika kita memberi penjelasan MUSLIM SEJATI TIDAK MERAYAKAN VALENTINE DAY,maka mereka pasti juga akan mengerti.
.
Dari rumaysho.com:
Valentine’s Day berasal dari upacara keagamaan Romawi Kuno yang penuh dengan paganisme dan kesyirikan.Upacara Romawi Kuno di atas akhirnya dirubah menjadi hari perayaan gereja dengan nama Saint Valentine’s Day atas inisiatif Paus Gelasius I. Jadi acara valentine menjadi ritual agama Nashrani yang dirubah peringatannya menjadi tanggal 14 Februari, bertepatan dengan matinya St. Valentine.Hari valentine juga adalah hari penghormatan kepada tokoh nashrani yang dianggap sebagai pejuang dan pembela cinta.Pada perkembangannya di zaman modern saat ini, perayaan valentine disamarkan dengan dihiasi nama “hari kasih sayang”.
.
Merayakan Valentine Berarti Meniru-niru Orang Kafir
Agama Islam telah melarang kita meniru-niru orang kafir (baca: tasyabbuh). Larangan ini terdapat dalam berbagai ayat, juga dapat ditemukan dalam beberapa sabda Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam dan hal ini juga merupakan kesepakatan para ulama (baca: ijma’). Inilah yang disebutkan oleh Syaikhul Islam Ibnu Taimiyah dalam kitab beliau Iqtidho’ Ash Shiroth Al Mustaqim (Ta’liq: Dr. Nashir bin ‘Abdil Karim Al ‘Aql, terbitan Wizarotusy Syu’un Al Islamiyah).
.
Beliau shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,
“Barangsiapa yang menyerupai suatu kaum, maka dia termasuk bagian dari mereka.” (HR. Ahmad dan Abu Dawud. Syaikhul Islam dalam Iqtidho’ [hal. 1/269] mengatakan bahwa sanad hadits ini jayid/bagus.
.
Selengkapnya bisa antunna baca sendiri di
 https://rumaysho.com/772-6-kerusakan-hari-valentine.html
.
Yuk ah buibu...pliiiisss.. Tanggung jawab kita sungguh besar. Ayoo bersama-sama, dimulai dr rumah sendiri,dimulai dr anak masing2,kita ajarkan anak2 utk TAK MUDAH IKUT-IKUT💔 Kadang

Saya kangeeeen banget kerja kantoran kayak sebelum nikah

Kangeen banget berkreasi didapur kayak semasa hamil

Kangen banget jualan online kayak semasa Rafif masih bayi

Sekarang, pertumbuhan anak emang lebih penting. Gerak gerik anak itu lebih mencuri perhatian ketimbang asiik ama keinginan pribadi. Toh perempuan kerja itu hukumnya mubah, enggak sunah enggak wajib juga.

Semua ada hikmahnya. Karena pekerjaan sebagai Ibu Rumah Tangga itu langsung di gaji Allah SWT.

Mungkin ini saatnya mencari pahala sebanyak2nya dirumah.

Moga saya diberi kesabaran 😅

@Regranned from @alilakids -  Bunda shalihat, postingan sebelumnya @Alilakids mengajak bunda untuk sharing-sharing ttg peran bunda saat bersama anak, dan tak menyangka banyak yang merespon.😉
.
Ada yang menjadi full time mom dan ada yg berperan part time mom, juga ada yang tak setuju dengan istilah part dan full time mom, ada juga yang belum menjadi seorang bunda dan menuliskan keinginan perannya nanti.. nah, @alilakids mengucapkan terimakasih bagi bunda yang sudah sharing.. 😊
.
Kita patut bersyukur pada Allah, karena kita di lahirkan untuk menjadi seorang ibu. Seseorang yang melahirkan, mengasuh, dan mendidik generasi penerus islam.
.
Hal ini yang membuat kita sangat istimewa..😊 jadi, bunda.. kita boleh saja bekerja keluar rumah dan menjadi part time mom asalkan tak melalaikan tugas dalam keluarga. .
Karena dalam islam hukum bekerja ialah mubah, maka jika kita masih memiliki anak yang kecil-kecil dan sangat diharuskan untuk bekerja, tips dari @alilakids carilah pekerjaan yang tak melalaikan anak.
.
Jika anak kita mulai sekolah, tips @alilakids, bunda bisa mengerjakan pekerjaan yang lain agar lebih bermanfaat, namun saat anak dirumah baiknya bunda juga dirumah ya😊
.
InsyaAllah, dengan bertawakal kepada Allah dan serius dalam mengorbankan waktu, ilmu, dan tenaga dalam mendidik anak kita dapat meminimalisir kesalahan-kesalahan dalam mendidik mereka.💚💙
.
.
Taat sejak dini, tuk lahirkan generasi islami.
. #selfreminder

@Regranned from @alilakids -  Ibnul Qoyyim ra mengatakan, “Bila terlihat kerusakan pada diri anak-anak, mayoritas penyebabnya adalah bersumber dari orangtuanya.”
.
Bunda akhir akhir ini kita sering mendengar kezaliman yang dilakukan orangtua kepada anaknya.
.
Ada ayah yang memperkosa anaknya selama bertahun-tahun, Ibu yang menjual anaknya, atau guru yang menganiaya murid. Naudzubillah 😥😭
.
Anak menjadi pemarah, manja, sulit diatur bahkan melakukan kekerasan, merupakan kesalahan Kita dalam mendidik anak😥
.
Maka itu bunda, pentingnya bekal nilai-nilai Islam memang harus ditanamkan kepada anak sejak dini, karena akan menjadi tameng bagi anak untuk tidak berbuat zalim atau durhaka. Bahkan dapat melindungi anak kita dari kejahatan yang dilakukan orang lain.
.
Jika Kita pernah merasa bersalah kepada anak, minta maaflah kepada mereka. Lalu berjanji takkan mengulanginya kembali 😄
.
Maukan bunda ?? 😁
.
.
Semoga bermanfaat 😍
.
.
Taat sejak dini, tuk lahirkan generasi islami
.
#Alilakids #KesalahanMendidik #parentingislami #momdairy #mommyandme #Parenting #HijabAlila #HijabforKids #HijabSyari  #YukBerhijab #jilbab - #regrann . Sejak saya berumah tangga, kami sekeluarga mmg tidak pernah merayakan perayaan anniv, ultah, dan sedulur2 nya. Paling mentok mengucapkan makasih aja ke kerabat temen2 yang ngucapin. Sampe taun ini mungkin saya di kira ekstrim karena anak tetangga ulang taun udah gak lagi ngasih ucapan gak lagi ngasih kado.

Tidak mengapa kalau mereka menerka2 ada apa dengan saya. Kalau mereka gak nanya kenapa,saya gak perlu menjelaskan.

Semoga saya diberi Allah kemudahan utk menjelaskan hal ini kalau suatu saat @rafif.amecca nanya, " Mah, kok aku gak pernah ngerayain ulang taun?" "Mah, kok aku gak bisa nyanyi hepi besdey?", Mah, kok aku gak punya poto tiup lilin?" Dan pertanyaan2 polos ala anak2 lainnya.

Terimakasih ilmunya bunda. Insyaallah saya amalkan 😃. ( Udah mengamalkan sejak lama, tapi alesan dasarnya belum paham ) .
.

from @bundaniralilla -  Bismillah..
.
"Bunda kapan aku ulang tahun?"
"Bunda kapan ulang tahunku dirayain di sekolah?"
Pertanyaan anak kedua (TK) yg sampai detik ini saya masih berusaha untuk terus menyampaikan bahwa dalam ISLAM TAK ADA PERINGATAN ULANG TAHUN.
.
Jawaban saya(yg masih harus sy ulang).
Maaf ya sayang... Ulang tahun ga perlu dirayakan. Itu bukan acara orang Islam.
Mbak agamanya Islam kan? Nah, jadi ga perlu ngerayain ulang tahun. Ga perlu diucapin selamat juga,Nak.
>> tapi aku pengen dikasih kado sama teman-teman.
Mba udah sering dpt dr ayah dan bunda? Ga perlu nunggu ulang tahun kan?
>> hehe iya sih. .
Meski endingnya "iya sih" pertanyaan itu akan dilontarkan kembali saat ada teman sekolahnya yang merayakan ulang tahun.
.
Sabaaarr . Sabar dalam mengajarkan kebaikan kepada anak. Seperti mengukir pada batu,ya? Sulit. Tp ketika sudah menjadi sebuah ukiran, akan tampak elok dan ukirannya kuat❤
.
Psstt..padahal saat 'ulang tahun' sisa usia kita justru berkurang ya? 
Misal jatah usia kita di dunia 60 th, kita 'ulang tahun' ke 35, maka sisa waktu kita di dunia 25th.
Dan ULANG TAHUN sama sekali bukan berasal dari ISLAM.
.
Rasulullah Shallallahu’alaihi Wa sallam bersabda:
“Orang yang meniru suatu kaum, ia seolah adalah bagian dari kaum tersebut” [HR. Abu Dawud, disahihkan oleh Ibnu Hibban] (muslim.or.id)
.

Salam ukhuwah fillah,
@bundaniralilla Elbow Creamy Soup. ( Extra tauge )

Kalau sarapannya beginian. Gak usah pake rayuan gombal. Telat nyuap dah kayak anak burung "maem maem maem maem" ( ditelinga emak kedengeran kayak cirp cirp cirp cirp ) 😅

#homecooking #cookpadindonesia
Follow y u n i on WordPress.com
%d bloggers like this: