y u n i

Yang Terlupakan

All Time Low ( & A Rocket To The Moon) @ Senayan Swimming Pool Area, Jakarta 「23082013」


Ini cerita gue. Saat gue sejenak hilang kendali dan masuk ke lembah hitam yang mereka bawa jauh dari Baltimore ke Jakarta. Mereka adalah ALL TIME LOW, dan gue, gue menyaksikan peristiwa ‘GILA’ itu dengan mata kepala, hidung, telinga dan seluruh badan gue sendiri.

SAM_1925

Perasaan hiper itu masih ada di dalam jiwa gue, dan gue berharap gak sampe mendarah daging. Perasaan dimana gue pengen lompat – lompat, nyanyi – nyanyi konyol begok kayak lagi karokean di kamar mandi dan juga bersikap brutal ngerekam momen ‘GOKIL’  itu di kamera poket yang bener – bener masuk ke kantong celana gue. Malam itu, malam gue nonton konser All Time Low. GUE HIPER SAMPE ASAM LAMBUNG NAIK!! – walaupun itu sebenarnya emang salah gue sih.

Jujur, karena gue gak mau mbohongin orang yang baca postingan ini. Gue tuh tau band ini belum lama. Kalau di inget – inget mungkin sekitar 5 bulanan yang lalu. Itu juga gara – gara nya gue getol banget streaming di youtube, nyari – nyari video live nya band asal jepang favorite gue, One Ok Rock. Waktu itu gue masih bebas make internet gratisan dari kantor, sekarang udah gak lagi- karena gue udh di PHK. Sore – sore kerjaan kelar gue nyari video fancam One Ok Rock di acara Summer Sonic 2013, – kebetulan acara itu baru tadi malemnya berlangsung. Tapi kenyataannya, hari itu gak ada satupun video yang gue temuin yang isinya fancam Summer Sonic 2013, malah nemu-nya playlist video fancam Summer Sonic tahun – tahun yang udah lewat. Na na na na Lalllaaaa lllaaaaaaaaaaa, gue tontonin satu – satu tuh video yang ada di playlist, kebetulan aja mungkin banyak band yang gue tau di playlist itu. Sampai akhirnya nemu lagu ‘Weightless’ nya All Time Low! Wooww!! Istilahnya ‘cinta pada pandangan pertama’, bukan!! mungkin lebih tepatnya ‘Eargasm pada pendengaran pertama’. Ngerasa seru aja nonton video itu, gue rewatch sampe beberapa kali, sampai titik penasaran itu datang, gue memutuskan buat stalking mereka lebih jauh.

Gue udah kayak jadi stalker berpengalaman gitu, – mungkin juga benar adanya. Hanya dalam beberapa menit aja gue dah ngerti sedikit banyaknya tentang band mereka. Gampang aja, gue ketik nama band mereka di browser yang lagi gue pake kemudian google akan bekerja dengan ‘magic’nya. Nemu infonya di Wikipedia, kemudian meluncur ke Official Website, download-in full album dari semua yang ada di daftar discography-nya, dan tonton musik videonya di channel youtube mereka. Entah apa yang gue lakuin sesudah itu, yang jelas gue langsung kayak kena mantra dari lyric lagu “Therapy”, dan gue kayak eargasm sampe ulu hati- persis kayak yang gue alamin pas suka lagu “Wherever You Are” nya One Ok Rock atau “On My Own” nya Ashes Remain. Waktu itu gue gak tau kalau lagu sakral itu (re : Therapy) gak dibuat musik videonya, makanya gue bersi keras buat nyari musik video officialnya,- sampe luama banget tapi gak nemu juga! Syiit! “Heii youtube, Kemana kau sembunyikan music video Therapy?!!!!!!!!” gue rada kesel gitu hingga akhirnya gue pasrah nonton official video yang diambil dari live nya mereka aja, dari beberapa negara yang pernah mereka datengin, buat konser.

Keesokan harinya, gue merasa lagu sakral itu sudah mendarah daging di badan gue. Gue apal Lyric-nya, gue apal gimana nadanya dan gimana cengkok nya Alex yang kadang fales banget, -sok tau amat gue ya. Gue juga apal beberapa lagu lainnya yang cocok dengan kuping gue, “BISA GITU??”, ya karena semaleman gue dengerin lagu – lagu mereka, bahkan laptop gue gak mati sampe pagi buta-tapi gue tidur kok. Hehehe. Gue emang gitu sih, suka band pasti dari lagunya enak apa enggak, pas dengan momenya apa enggak, tapi anehnya gue cepet lupa nama membernya apa lagi nginget muka – mukanya, bahkan profile band itu sendiri gue juga bakal cepet lupa. Waahhh SULIT! Dari ke empat member band All Time Low, gue baru inget nama si Jack doang! Iyaa, cuma Jack Barakat doang. Itu juga karena di beberapa video konser gue liat dia ngoleksi kutang yang sengaja di lempar oleh hustlers (nama fans untuk band mereka) ke panggung, kemudian dia pungut dan menganggantungkan nya di standing mic yang dia pake. Dari situ gue denger penonton neriakin nama, “Jaaaaacckkk!! Jaccck Barakaaatttt!”, okeehhh kemudian gue apal nama member yang suka goyang pantat itu.

Merasa penasaran, kembali gue berselancar di dunia maya sore itu. Ohhh, ada Alex sebagai Vokalis, Jack memainkan Gitar, Zack memainkan Bass dan Rian memainkan Drum, tapi seperti band – band lainnya, mereka juga punya side job, kayak Alex juga main gitar, gitu juga Jack dan Zack mereka juga punya side job sebagai backing vocal, – gak tau deh apakah mereka beneran jago ngelakuin side job itu atau enggak yang jelas musik mereka ‘OKE’. Mengusung genre Amerikan Pop punk, band yang ngaku datang dari Baltimore itu membuat gue , “Yaaaa,,, ini band emang lagi cocok banget buat gue nikmatin karyanya, mumpung mood gue emang lagi pas buat lagu – lagu gila kayak punya mereka.”, pikir gue saat itu.

——–

Beberapa bulan sejak gue keracunan lagu sakral, gue ternyata juga keracunan hampir 60% dari kesuluruhan lagu mereka. Menurut gue, lagu mereka easy listening, cocok buat ngeluapin perasaan yang lagi “OHH SHIIITTT!!”, atau cuma sekedar “Hoo Yeahhh!”, kadang juga cum buat suka – suka dan singalong aja. Dari segi lyric sih bobotnya yahh ringan – ringan aja, rata – rata gak terlalu puitis tapi cukup mewakili makna lagu itu sendiri, – sumpah gue sok tau banget. Musik nya, yaahhh cocok aja buat la la la la, headbang sampai pagi buta tiba. Nah sangking keseringan singalong sendirian dikamar itulah, gue PENGEN BANGET NONTON KONSERNYA!!

“PENGEN BANGEEETTTT!!” teriak kokoro gue saat itu.

Gak terlalu susah cari fanbase mereka. “Hari gini? Searching di twitter aja kali!!”. Yaaa betuull, gue searching disana, gue follow akun official mereka, follow membernya dan juga follow fanbase dari Hustlers Indonesia. Gue pandang – pandang sejenak timeline mereka, “Erggghh, gak serame fanbase kpop ya? Infonya udah pernah gue liat semua waktu googling!” pikir gue, kemudian gue diemin aja akun – akun itu begitu saja, – gak tau deh sampe menjamur atau enggak nya.

Gak lama sejak gue follow akun mereka, gue merasa, keinginan gue udah didepan mata, tinggal raih aja gitu. Gue tau, tahun 2010 kemaren All Time Low pernah konser di Jakarta, yang datengin javamusikindo. Tapi yang ini?? Info ini? OHHH GOD!! Beneran itu Javamusikindo nanyain fanbase, mau All Time Low lagi apa enggak? Jawabannya, YA JELAS AJA MAUUUU!! Kemudian, gue mikirin duitnya. Fiuhhhh. Lagi – lagi …

Sebelum keberangkatan gue ke Medan kemudian dilanjutkan ke Kudus untuk menyelesaikan masalah penting yang lagi gue hadepin, gue udah tau tiket All Time Low yang di gabung dengan band lain yang namanya A Rocket To The Moon itu bakal dijual pas banget setelah gue balik dari Kudus. Gue dah antisipasi hal terburuknya, gue pesen ke Chandra buat beliin tiketnya secara online kalau – kalau ada keputusan mendadak dari sang promotor dan gue gak bisa melakukan tindakan apapun, – dalam hal ini gue agak serius. Tapi karena ini konser “gak masuk” dalam list yang harus gue datengin tahun 2013 ini, jadi ya dia sedikit agak, “Heehhh!!”, gitu deh, apa lagi ke Kudus nya gue juga barengan ama dia. Trus, kenapa gue minta tolong nya ke dia? Iya sihh, gue juga bingung ….

Selama perjalanan balik ke Jakarta dari Kudus via Airport yang ada di Semarang, gue udah gelisah aja baca timeline promotor juga fanbase yang membahas penjualan ticket presale. Harga nya beda 100K rupiah dibanding harga normalny, yaitu 450k rupiaha. Tanpa pikir panjang dan tanpa memikirkan gue punya temen atau enggak buat nonton nanti, setelah sampai rumah gue yang ada di Depok, gue langsung ajak Chandra ke Warnet. Iyaaa, gue gak mungkin andelin koneksi dari modem yang udah gak gue isi selama kabur – kaburan ke Medan juga ke Kudus. Gue paham betul, Chandra masih capek, tapi gue juga. Sampe Depok sekitar jam 9an pagi lebih. Dan gue was – was mesti gimana. Tapi dengan memberanikan diri, minta anter dia ke warnet buat beli online, daaaan dengan banyak argumentasi dan sedikit cek – cok akhirnya di mau nganterin juga.

Sampe di warnet, gue buka website tempat jualan ticket presale onlinenya yang dibuka jam 10 pagi, waktu itu di RajaKarcis. Tapi ternyata, presale buat Red Zone ( posisi venue tepat didepan stage ) sudah habis, sedangkan kan Yellow Zone ( posisi venue dibelakang Red Zone ) masih tersisa banyak. Gue gak mau Yellow, GUE MAUNYA RED ZONE! Dengan gigih gue terus mencoba untuk mesen dari website itu. Koneksi diwarnet itu sedikit lemot tapi gue terus nyoba merefresh halaman pembelian ticket itu. Sampai akhirnya gue mendapat 1 ticket dari Red Zone, gue bersyukur banget,tapi…. gue paling GAK suka beli ticket dari website itu, pembayarannya sulit. Pakai credit card, -gue gak punya, BCA,-punya gue lagi kosong, mandiri,-remote biru – biru nya itu ilang. Teruuuusss gimanaa?? gue minta bayarin pake credit card nya Chandra, tapi lagi limit, minta tolong bayarin unn Dian pake mandiri-nya tapi luaamaaa gak nyaut ( ternyata lagi nyuci ), sampe akhirnya 1 ticket presale Red Zone itu diambil orang, HILAAANG!, gak bisa lagi gue beli dan kita berdua jadi debat!!

“Jam 10 ticket presale baru mulai dijual. Kok jam segini dah abis ya, Red Zone nya?” itu pertanyaan yang mondar – mandir di otak gue.

Hasil dari debat di warnet itu, Chandra ngusulin buat nanya langsung sama pihak Javamusikindo. Yaa gue lakuin dan jawaban dari operatornya, “Masih ada mbak. Tapi memang dari website RajaKarcis sudah di booking semua. Kalau langsung kekantor Java- masih ada. Di ibudib*** juga masih ada. Buruan kesini aja mbak.”, yapppaaariii neee!! Gue ngerasa lega, dan lagi – lagi gue harus membujuk Chandra buat nganter kesana.

“Aku gak tau tempatnya loohhh!!” kata dia mencari – cari alasan.

Gak mau kalah gue bilang aja, “Kita bisa liat dari applikasi navigasi, juga nanya – nanya orang dijalan!” gue sanggah dengan sigap.

Chandra itu, emang nyebelin, ngeselin dan bikin gondok, kadang – kadang. Tapi dia itu bagi gue, orang yang bisa di andelin di saat – saat penting nan GENTING! Hahahahha, nonton koser itu penting! Apa lagi dapet tiket yang murah! Akhirnya Chandra nganterin gue ke kantor Javamusikindo yang ada di radio dalam itu.

Sebenarnya Chandra udah familiar ama jalan menuju tempat itu, cuma belum pernah denger aja dimana letaknya. Mengandalkan navigasi dan sekali aja nanya ama tukang mie ayam pinggir jalan dekat radio dalam, kita bisa sampe lokasi sekitar jam setengah satu siang. Gue liat udah banyak orang yang ngantri disana, “Yahhh, lagi – lagi gue kaum minoritas disini.” , gimana enggak disana dandanan extream semua, hotpants, boots, punk style, wuiihhhh into banget deh ama genre band nya. Sedangkan gue, ngiiik ngiiikkkk…. masih kucel, baru nyampe rumah dari perjalanan jauh, capek, letih, ditambah gue berjilbab. Makin jadi canggung aja. Gue nebak ada aja orang yang mikir gini, “Loohh, cewek berjilbab nonton konser genre punk juga ya?”. Kkkkkk, klo sempet gue dengar kalimat itu, bakal gue jawab gini “ Lahhh, gue aja nonton band yang genre heavymetal aja selo aja, apa lagi yang khasidahan.”, tapi ya karena gak ada yang mau ngobrol ama gue sama sekali, akhirnya gue berdiri cengo di dalem barisan sambil terus pura – pura baca buku yang gak sengaja gue bawa di tas. Secara Chandra pergi entah kemana dan hape gue mati. Okeee! Gue gak punya gadjet lain, JANGAN NANYA!!

Penantian panjang akhirnya berakhir juga, sekitar sejam gue ngantri sendirian di tengah – tengah orang yang fashionable, gue sih pede aja cuma agak minder! Hehehe. Giliran gue masuk, didalem disuruh ngantri lagi tapi gak lama. Didalem kantor itu gue liat ada ruangan buat karyawan, disitu gue liat meja kerja ples orang yang memakainya sedang serius ngutak – atik laptop nya yang kliatan elegan. “Lahh itu kan mbak Melanie, anaknya om Andrie Subono. Trus itu anak dia? Atau ponakannya? Wahh lama gak ketemu, terakhir ketemu di acara Opera van Java yang gue tonton live bareng tole taun lalu. Waaaa, aslinya keren!!” gumam gue dalam hati sambil senyum – senyum sendiri dibalik buku yang masik pura – pura gue baca. Lama gue merhatiin ruangan itu, ada segerombolan anak gaul yang sok asik ngobrolin seputar band – band favorite mereka pake bahasa inggris sampur mandarin yang duduk di sofa samping meja kerja mbak Melanie. Entaah, gue gak paham, ada juga cowok duduk sendirian sambil asik typing terus di hapenya, ada lagi cowok sendirian duduk di depan seberang sana-pandangannya lurus ke gue sambil nunjukin tiket yang ada ditangan dia, gue pastiin siapa yang lagi dia ajak berinteraksi, tapi disitu Cuma ada gue, “Kayak nya dia lagi pamer!” gue geram dalam hati. Beberapa diantara mereka kalem, tapi bergaya sok asik dan fashionable. Gue gak peduli sih, yang penting gue dapetin tiket itu. Klo bisa GRATIS!! – hooo, gak mungkin ya.

Seseorang manggil gue dari balik pintu, “Mbak, gilirannya nih.” Kata dia sambil sedikit teriak. Kemudian gue masuk dan ketemu ama om – om yang ramah banget. Ohh, mungkin karena dia lagi jualan. Tapi pelayanan dia asiik, gak keliatan kalau lagi protes kenapa gue kucel atau mikir kenapa gue gak wangi. Bagi dia asal tiket kejual abis aja gitu mungkin. Sudahhlahh, gue pulang karena tiket yang gue cari udah ada di tangan gue, berupa voucher.

Note :  gak sempet motoin, jadi gak insert gambarnya.

——–

Konser berlangsung tanggal 23 Agustus 2013, tepat seminggu setelah lebaran,- yaa kurang lebih lah. Hari – hari gue di Medan selama lebaran sedikit agak kurang tenang, mikirin kapan gue harus balik ke Jakarta biar bisa nonton konser All Time Low. “Ttjiihhhhhh! Pemikiran yang dangkal dan gak penting!” mungkin itu komentar sebagian orang yang menilai gue soal ini, tapi anehnya Ibu gue gak komentar kayak gitu. Dengan proses yang sangat panjang, akhirnya gue sampe Jakarta H-3 dan hari pertama penukaran voucher di kantor javamusikindo. Karena gue ke Jakarta barengan ama Adek juga Ibu, jadi hari itu sesampainya di Jakarta gak langsung nukerin voucher. Bahkan sampai H-2 dan H-1 tiba, gue belum nukerin voucher ke tiket asli buat masuk ke venue.

Di H-1 nya gue mulai gelisah, “Duhhh, masssak iya gue nonton konser sendirian!”. Gue udah coba ngajak Chandra, tapi dia bilang, “sayang duit-ahh!”, iya sihh, sayang duit, dia kan lagi nabung buat merit. Temen gue ada juga yang mau banget, tapi alasan masih sekolah jadi dia gak bisa beli tiketnya, karena duit tabungan dia udah kebeli tiket konser One Ok Rock bulan November nanti di Jakarta. Hooo, gue pasraahhh …. sekalipun sendirian, gue bakal tetep pergi ke lapangan Kolam Renang Senayang buat nonton konser itu!

Sore di hari H-1, gue scrolling timeline. Gue liat fanbase ngeshare tweet hustler yang lagi cari temen di daerah Bekasi. Gue iseng ngetweet, “Min, ada hustlers dari Depok yang mau nonton bareng gak? Gue belum punya temen nihh.”, kira – kira gitu lah isi tweet gue. Tanpa gue sadari fanbase tu retweet kemudian ada beberapa hustlers yang mau bareng ama gue. Setelah mention – mentionan dan Dm-an juga, bahkan sampe tukeran nomer hape segala, akhirnya gue punya temen nonton. Mereka adalah Esta, Esther, Wiji dan juga Furi.

Kenalin! Esta, hustler dari Cibubur, awalnya gue ngira dia bakal ngajak bergaya ala anak punk ke konser itu, tapi ternyata dia bilang bakal pake jilbab hitam dengan alasan biar warna jilbab dia gak mencolok diantara kepala – kepala hutlers lainnya. Wahh gue lega- gue punya temen berjilbab juga buat nonton konser kayak gini. Esther, sebenernya dia hustler dari Cimanggis kelapa 2, setelah lama ngobrol ama dia, ternyata rumahnya deket banget ama rumah gue tapi dia bakal bareng berangkatnya setelah pulang kantor.  Wiji, seorang mahasiswi di BSI jalan Margonda Raya,Depok. Itu sebenernya deket juga ama rumah gue. Tapi dia ngajak janjian ketemu ama gue di kober. Terakhir Furi, yang ternyata seorang siswi sederajat SMA, wahh dia anak paling muda di kelompok ini dan gue errrrrrrrrrr gak usah di bahas. Dari awal gue ngira dia cowok, mungkin karena nama dia. Tapi setelah ketemu di venue, baru deh gue tau kalau dia itu cewek. Kami berunding sangat alot, via whatssap, twitter juga sms, sampai akhirnya menemukan titik temu bahwa kita bakal berangkat naik kendaraan umum yaitu, kereta api dan juga transjakarta. Okeee Deal!

——–

Janjian ketemu di halte samping stasiun kereta api Univ. Indonesia jam 2 siang, dan kami memastikan untuk GAK ngaret. Milih jam segitu karena gue dan Wiji belum nukerin tiket, makanya kami niat berangkat lebih awal biar sempet nukerin tiket sebelum ngantri barisan masuk Venue. “Sempet gak ya? Jangan sampe dapet belakang deh nontonnya, cuma gara – gara nukerin tiket di venue.” Keluh Wiji di sms.

Sebenarnya agak ragu sejak kemarin karena belum nukerin tiket kekantor Javamusikindo nya langsung, tapi gue optimis bakal ada tempat yang disediakan promotor buat penukaran dan pembelian tiket on the spot. Pas gue konfirmasi sambil ngelobi ke mereka via telfon, operatornya bilang “ Kurang pasti mbak, bakal buka ticket box atau gak besok.” Tapi gue tetep optimis PASTI buka. Dan bener aja, pagi tanggal 23 Agustus, di hari H, diumumkan penukaran dan pembelian tiket on the spot dibuka sejak jam 4 sore sampai jam 6 sore. Kemudian gue lega.

Siang itu sekitar jam setengah satu siang di hari H, gue bangun tidur dan gue kaget liat jam dari hape gue. “Lohh udah jam setengah dua aja?!”, gue kaget kemudian buru – buru ngumpulin nyawa yang masih berserakan di udara kemudian nge- whatssap ke group ‘hustlers’ yang gue buat kemaren demi diskusi nonton bareng.

“Lohhh, bukan nya masih setengah satu siang ya?” jawab Esta gak lama setelah gue kasih tau kalau udah jam setengah dua. Gue gak percaya dan gue pengen pastiin. Gue bangun dari tempat tidur dan buru – buru lari ke lantai bawah. Gue liat jam dinding yang nempel di dinding atas kulkas sampe melotot, “Lahh masih jam setengah satu?”, gue masih gak percaya, gue pastiin ke Adek yang lagi nontont tipi di ruang depan, “Iyaa, masih setengah satu. Kenapa belum berangkat?” tanya dia balik sambil mandangi  gue yang kebingungan nanyain jam. Setelah gue pikir – pikir lagi selama menaiki tangga balik ke kamar, gue baru ingat “Ohh, iyaaa! Selama puasa ramadham kemaren kan jam di hape gue, gue cepetin 40 menit!”, setelah itu gue malu sendiri dan pura – pura gak inget pas Esta ungkit masalah itu di kereta.

Jam di henpon, udah gue setting ulang dan kali ini udah normal lagi. Esta udah ngabarin kalau udah sampe halte, sedangkan Wiji nunggu gue di gang Kober. Sebenernya halte UI itu bisa dikases dari gang kober,-malahan emang gitu kan, tinggal lurus masuk aja, sama persis kayak mau masuk ke kampus UI melalui gang kober yang ada di Jalan Margonda. Tapi Wiji bilang takut tersesat, jadi dia ngajak ketemuan nya ama gue dulu disana, di gang kober.

Karena, Esta juga Wiji udah ngabarin dah sampe lokasi yang dijanjikan, maka gue buru – buru berangkat naik ojek kemudian lanjut baik angkot. Cuma hitungan menit gue udah sampe gang kober dan gue bingung, “SI Wiji yang mana? Kok ada 2 cewek bediri disini, sama – sama gelisah megangin hape lagi.” Awalnya gue mau nyapa cewek yang berkerudung itu, karena gue belum pernah liat muka Wiji sebenernya, dari avatar twitter juga belum liat, karena beberapa kali liat profilenya dia selalu avatar gak loading. Gue urungkan nyapa cewek berkerudung agak gendutan itu, kemudian gue memutuskan buat nelfon aja biar pasti. Pas sambungan telfon gue ada yang njawab, dari kejauhan kliatan cewek- bukan cewek berkerudung itu- lagi nanyain gue dimana. “Yaahhh, untung gue gak nyapa cewek itu Ji!” gue lega.

Menyusuri gang kober menuju halte samping stasiun kereta api yang udah dijanjikan, disana kami mendapati cewek berkerudung juga- tapi bukan cewek yang gue pikir Wiji tadi, tapi dia Esta. Awalnya agak bingung, tapi mengingat kata – kata Esta, kalau dia bakal pake jilbab item, jadi kami langsung mengansumsikan itu Esta ketika ngeliat cewek berjilbab item duduk sendiri agak kepinggiran sudut halte.

“Estaa,” sapa Esta sambil menyalam kami berdua dan menyebutkan namanya. Awalnya agak kikuk sih, tapi mungkin karena udah terbiasa dengan fangirl – fangirl baru dikenal, jadi gue sangat kalem saat bertemu mereka. “Pasrah ajalah, sekalipun nanti mereka sangat fashionable.” Gue pikir sih begitu.

“Jadinya gimana? Bertiga aja nih? Yang lain mana?” tanya Esta setelah kami bercakap – cakap lama.

“Mending buruan berangkat deh, takut tar sampe sana urusannya ribet. Belum nuker tiket soalnya.” Lanjut Wiji sedikit khawatir mengingat voucher nya yang belum di tukar, kayak punya gue.

“Gue juga beloman kok Ji. Gue telfon Esther dulu ya, jadinya ketemu dimana. Kalau Furi sih, tadi terakhir DM dia baru pulang sekolah dan tar mau nyusul sendiri aja.” Kata gue sambil mundur beberapa langkah mencari spot yang gak terlalu berisik. “Esther nyuruh kita berangkat sekarang aja, nanti di stasiun Tebet dia naik. Gimana?” gue nanya untuk mencari kesepakatan setelah mendapat jawaban dari Esther.

Kami sepakat berangkat saat itu juga, udah sekitar jam setengah 3 sore. “Kan, ada ngaretnya.” Protes gue tapi bersikap bodo amat.

Perjalanan menggunakan kereta api jurusan Tanah Abang dan turun di stasiun Cikini. Sebenernya, diantara kami bertiga gaak ada yang ngerti soal rute perjalanan ini. Tapi, berkat nurut ama saran-nya Esther, kami akhirnya setuju memakai sarana angkutan umum yang udah lama gak gue coba ini.

Selama diperjalanan, di gerbong khusus wanita paling belakang, kami bercengkrama asik banget. Bahkan gue gak ngira sebelumnya bisa seakrab dengan mereka secepat ini. Meskipun, dibeberapa topik gue emang sangat asing dengan pembicaraan Esta dan Wiji yang memperdebatkan beberapa band western yang sama sekali gak gue kenal,- kembali gue jadi kaum minoritas. Tapi, hal itu gak bikin gue diem kemudian membayangkan sesuatu yang bikin gue hanyut dalam lamunan gila gue, kemudian ngakak sambil salto kayak biasanya.

Gue tuh juga gak tegar – tegar banget sih. Selama Esta ama Wiji ngobrol asik dan gue tersingkir karena gak nyambung, kokoro gue ngerasa gak kuat, gue mulai mikirin sesuatu yang lain, tentang sistem yang digunain PT. KAI ini. Beda jauh ama terakhir kali gue naik kereta, dulu tiket berupa kertas yang hanya disobek ketika mau masuk ke peron dan di minta kembali saat mau keluar peron. Harganya juga Cuma 1500 rupiah kemana aja kalau pake yang ekonomi atau sekitar 3000 rupiah kalau pake yang jenis AC. Tapi tadi, harga tiket buat satu orang 8000 rupiah dan tiket mirip kayak smart card, gue pernah pake kartu jenis itu waktu Tugas Akhir D3 gue. cara gunainnya, semacam menempelkan kartu itu di Card Reader nya. Kalau tadi sih kartu berguna buat membuka gate saat masuk ke peron. Awalnya gue canggung dan sedikit keliru saat menggunakannya. Tapi gue pernah dalam kondisi kayak gitu waktu menggunakan jasa sky line di Singapur taun lalu. “Wahhh, apa iya di Jakarta akan ada monorail?” gumam gue masih berdelusi.

Lamunan jadi campur aduk, ketika orang yang di samping lo kadang ngajak ngobrol, kadang nyukein gitu aja. Tapi seru kok, sampe gak kerasa kita udah sampe stasiun Tebet dan kita liat cewek berjaket ala karyawan dan berambut sebahu masuk dari pintu gerbong tempat kita berdiri. “Esther ya? Ehh iya dia Esther.” Gue sedikit histeris ketika liat cewek itu masuk sambil clingak – clinguk.

Esther juga girang liat kita udah berdiri disana, di pinggir pintu sebelah kiri. Kemudian obrolan itu menjadi semakin seru. “Nanti, kita naik busway ya setelah turun dari kereta.” Kata Esther memberikan pengumuman.

“Busway? Atau transjakarta?” gue nanya serius.

“Sammmaaa aja kaliii!” jawab mereka serentak. Tapi bukan itu maksud gue. Menurut gue ‘busway’ itu nama jalan yang di lewati bus, dan ‘tranjakarta’ itu jenis bus yang digunakan. Tapi, yasudahlah…

Obrolan yang penuh canda itu berlangsung terus menerus, bahkan sampai ke stasiun terakhir tempat kami seharusnya turun. Disini, Esther lah guide kami. Hanya dia yang tau kami harus kemana. Hidup dan hidup ku, ada ditangan Ester kala itu. Meskipun dia juga agak – agak lupa harus memakai jalan mana biar bisa keluar dari stasiun itu.

“Kenapa harga tiket mahal banget? Sampai 8000 rupiah tadi.” Iseng gue nanya ke Esther.

“Owhhh, itu sebenarnya tiket kalian cuma harga 3000, yang 5000 dijadi’in jaminan kalau – kalau tiket yang kalian pegang ilang, jadi gak kena denda. Kalau mau refund bisa kok. Nanti ada tempat refund nya.” Jelas Esther sambil membimbing kami keluar dari peron stasiun Cikini. “Nah disini refundnya.” Lanjutnya setelah sampai di konter pembelian tiket sekaligus sebagai tempat refund. Kami mendapat refund 5000 rupiah per orang. “Wahhh, bener kata Esther.” Gue mbathin.

Perjalanan itu kami lanjutkan dengan jalan kaki menuju halte Busway menuju halte GBK, yang kata Esther itu halte terdekat menuju lokasi konser. Esther sempet salah milih jalan dan milih halte buat  nungguin bus, akibatnya perjalanan itu jadi agak plin – plan. Karena jalan kaki menjadi sangat jauh dan harus bertukar bus, karena salah tujuan. Tapi it’s okkayyy, Esther cepat tanggap. Jadi kami bisa sampai halte GBK sekitar jam 4 sore. Tepat waktu!

Dari halte GBK, kami masih harus jalan keluar dari halte busway dan menyusuri pintu gerbang utama GBK menuju lokasi. Sebenarnya, itu perjalanan yang sedikit meraba – raba meskipun sepertinya gue pernah kesana sebelumnya. “Wahhh, nanti konser One Ok Rock, gue udah tau jalan menuju venue nya, kan disini juga, sama ama venue konser All Time Low.” gue masih mbathin. Gue emang suka ngomong sendiri dalam hati. Jalan kaki jauh, dan beberapa kali gue denger Wiji mengeluh kecapean. Mungkin karena dia gak terbiasa jalan kaki jauh makanya dia mengeluh, lohhh tapi gue juga jarang jalan sejauh ini. Capek sih, tapi seruuu.

——–

Gak kerasa kami udah berdiri di barisan yang bentuknya kayak ular kobra dan kami ada di ekor antrian ular kobra itu. Gak sepanjang antrian konser yang pernah gue datengin sebelum – sebelumnya. Barisan dan antrian ini jauh lebih kalem dan rapi meskipun calo masih tetep ada disana – sini. Kami berempat pun tak luput dari rayuan maut mereka, tapi dengan gaya kalem dan tenang kita nyelonong kayak gak butuh sama sekali tawaran mereka, – tapi memang tidak.

Liat barisan yang kalem kayak gitu, kita malah gak yakin itu barisan buat masuk ke venue. Maka ada keputusanlah, gue ama Esther cari tau itu antrian apa dan Esta juga Wiji masuk ke antrian buat nge-tepin barisan.

Gue ama Esther jalan menuju pintu gerbang masuk ke Lapangan Kolam Renang Senayan itu dan kami sempat di rayu calo lagi, tapi kami abaikan. Kemudian gue niat banget nanya ke crew Javamusikindo dengan memberanikan diri-sangat memberanikan diri, takutnya mereka galak – galak gitu.

“Pak, kalau nuker tiket dimana?” tanya gue ke bapak – bapak dari balik besi pagar. Bapak itu berdiri didalam, agak deket ama pagar. Mungkin beliau nungguin antrian yang mau nuker tiket ke loket itu.

“Masuk aja neng, nih antrian kosong.” Suruh bapak itu sambil nunjuk barisan kosong di antrian loket penukaran voucher Javamusikindo. “Belinya di Java kan? Kalau di ***ticket, antriannya yang rame itu.” Lanjut bapak itu sambil nunjukin antrian yang lumayan padet.

Gue jalan masuk ke dalem pager, agak nyenggol – nyenggol orang lain yang baris di antrian kepala kobra, kebetulan antrian kepala kobra itu tepat di satu sisi pintu pager. “Di Java kok pak.” Gue jawab pelan sambil jalan maju nyodorin voucher itu ke petugas loket tanpa harus mengantri. “Owhh ini ticket box yang dimaksud operator Java kemaren?” gumam ku.

Setelah petugas loket ngasih tiket buat masuk ke venue yang sesungguhnya gue niat balik ke antrian dimana Wiji ama Esta nunggu di antrian bagian ekor kobra. “Lohh? Mau kemana? Langsung masuk aja!” kata bapak itu sedikit merendahkan suaranya, seolah gak ada orang yang boleh denger kecuali gue ama Esther.

“Emang boleh pak?” gue malah balik nanyak, agak sedikit kaget.

“Yaaa, masukk aja. Lagian Cuma berdua ini, gak bakal ketauan deh.” Jawab bapak itu dengan senyum licik nya.

Esther cuma mandangin gue, tanda nanya, baiknya gimana. Gue bilang aja, “Tapi temen kita masih ngantri dibelakang pak. Ada 2 orang lagi dan ada satu orang lagi yang belum nuker voucher juga.”

 “Yaudah panggil sini, sekalian masuk nanti.” Suruh bapak itu seakan nyuruh gue berbuat curang, untuk melanggar aturan ngantri disitu.

Gue sedikit heran sih, apa maksud bapak itu. Mungkin gue yang terlalu polos, atau terlalu mematuhi peraturan sampe gue gak tega nurutin perkataan bapak itu. Yang pasti, gue gak mau ninggalin temen – temen gue cuma demi masuk venue duluan. Gue putuskan buat balik lagi ke antrian bagian belakang, ketemu Esta juga Wiji. Tangan kanan Esther masih terus gue pegangin sambil jalan agak cepat, takutnya ilang di keramaian.

Sesampai di antrian belakang, ternyata Wiji juga Esta udah mengalami kemajuan. Barisan mereka kliatan lebih maju dibanding tadi pas baru dateng, mungkin karena beberapa orang yang antri di bagian kepala udah di bolehin masuk ke venue sebagian.

“Ini tiket gue.” Gue pamerin tiket yang ada di amplopin kecil itu ke Wiji.

“Dimana kak nukernya? Anterin yook.” Ajaknya sambil narik tangan gue keluar dari antrian.

Dan sekarang gue pergi bareng Wiji nuker tiket lagi ke loket tadi. Sedangkan Esta ama Esther ngantri. Kejadian itu terulang lagi, bapak itu masih memberikan saran yang sama ke gue. Karena Wiji beli online via ***ticket, maka dia nukerin voucher agak ngantri panjang. Dan gue jadi lama berdiri nunggu dia disitu. Akibatnya gue diajak ngobrol panjang lebar ama si bapak – bapak itu.

“Kalau ngantri nonton konser mah gak usah sok ta’at neng, ada kesempatan masuk-ya masuk aja. Nanti kepanasan loh kayak mereka. Itu mereka udah sejak 4 jam-an yang lalu tuh. Betah ya?” celoteh bapak itu ngajak ngobrol gue, dan gue cuma cengar – cengir ndengerin doang. “Temen yang tadi mana neng? Kok ganti temen?” tanya nya sambil clingak – clinguk, mungkin nyariin Esther.

“Lagi ngantri pak dibelakang, bareng temen satu lagi.” Gue njawabin pake senyuman ramah gue, seramah – ramahnya senyuman yang di paksakan.

“Kenapa? Udah panggil sini aja. Langsung masuk. Atau kalau gak berani, nunggunya di sana, yang agak teduh, nah nanti klo pintu dibuka lagi dan antrian boleh masuk sebagian, kalian ikuti arus aja. Langsung gabung, biar gak lama antrinya.” Saran bapak itu lagi, mengusulkan cara yang lebih licik.

“Ohh gitu ya pak?” sahut gue agak ragu, antara ngikutin saran bapak itu, atau masih menjaga nilai persahabatan yang baru saja gue buat hari ini. Gue lebih seneng ngantri bareng temen – temen ketimbang masuk duluan tapi ada yang mbenci atau kecewa. Gue juga mbayangin gimana jadinya kalau gue babak bonyok di hajar massa Cuma gara – gara gak ta’at ngantri? SURAM!

Dalam hati gue, gak pengen nolak tawaran empuk bapak itu. Sedikit gue mencoba untuk menjalankan trik itu. Gue telfon Esther, gue ajakin ngantri langsung dari depan loket. Tapi dia juga Esta masih ragu buat ninggalin antrian. Sedangkan Wiji udah gak mau lagi balik ke antrian yang masih dibelakang nan panas itu. Dengan jiwa ksatria, demi menegakkan kebenaran didunia fangirlingan, akhirnya gue balik ke antrian, niat ikut ngantri bareng Esta juga Esther tanpa Wiji. Karena dia memilih nungguin di tempat teduh deket loket, yang di usulin bapak – bapak tadi.

Di antrian, gue sempet motoin Esta ama Esther yang lagi megangin tiket gue.

image

Gue juga dikenalin ama anak sekolahan dan juga kpopers. Dia berkacamata, dan kayaknya dia bakal setres kalau nanti berdesak – desak-kan terlalu sempit. Setelah denger beberapa cerita dia yang sering nonton konser kpop, ya baiklah. Gue percaya dia anaknya kuat, jadi gue gak harus nanyain sering – sering, apakah dia kuat apa enggak selama didalem nanti. Namanya? Heeee, lupaaa…

——–

Gak sampai 1 jam kami bertiga mengantri di antrian yang ‘sesungguhnya’, dan waktu itu tiba. Giliran kami untuk masuk ke venue. Gue lihat Wiji lari dari tempatnya berteduh dan langsung masuk ke barisan dimana gue berdiri bersama Esta juga Esther. Setelah melewati gate utama, kami harus melewati gate kedua untuk diperiksa kelengkapan tiket kemudian di gate ketiga tas kami diperiksa untuk menjamin bahwa diantara kami gak ada yang bawa kamera profesional juga minuman ataupun makanan. Tiket di scan dan di sobek bagian pinggirnya, lalu kami bisa lari masuk ke venue dan bebas memilih di manapun kami mau berdiri. Karena kami membeli tiket untuk venue Red Zone, maka kami terus lari ke depan sampi bisa menyentuh stage – kalau mau.

venue, bener - bener masih lenggang..

venue, bener – bener masih lenggang..

Sesampainya didalem venue, gue berdiri tepat didepan stage dekat pagar besi berwarna hitam  yang membatasi area 1 Red Zone dan area 2 Red Zone yang terletak agak dibelakang. Gue enggan maju dan masuk ke area 1 Red Zone, gue gak mau melakukan kesalahan dalam milih spot. Kalau gue masuk ke area 1, gue takut kalau terjadi sesuatu gue susah keluar karena tempatnya terlalu didepan dan agak sempit karena adanya pagar besi pembatas venue itu. Sedikit berdiskusi, akhirnya kami sepakat duduk dispot yang gue pilih tadi- sebenarnya ini free standing tapi karena konser dimulai jam 7 malam, maka kami masih harus nunggu sekitar sejam setengah lagi. Hemmm, waktu yang lama bagi orang yang terlalu excited menunggu sesuatu dengan rasa lapar diperut. Kami pun duduk lesehan didepan stage.

Dibelakang venue area 2 Red Zone ada besi pembatas lagi, yang mbatesin antara area 2 Red Zone ama Yellow Zone. Di venue Yellow Zone ada kayak satu bangunan yang sengaja di buat, agak sederhana hanya untuk sekedar konser itu aja. Mungkin buat shooting selama konser berlangsung, pengaturan lighting atau soundsystem. Gue gak paham. Di belakang Yellow Zone, itulah pintu masuk dari gate 3 tadi. Jadi kita akan melewati Yellow Zone sebelum sampai ke Red Zone. Yang pasti venue konser ini, adalah venue terkecil yang pernah gue liat, seenggaknya dulu pas konser One Ok Rock yang gue anggep make ruangan kayak gudang di Scape Mall, tapi itu masih kliatan luas. Ohh mungkin karena gelap makanya gue gak ngeliat secara jelas. Mungkin luasnya hampir sama. Venue di konser All Time Low dan A Rocket To The Moon malam itu adalah venue yang bakal di pake One Ok Rock konser di Jakarta bulan Novermber nanti. Hemmm, gue udah punya gambaran nih.

Dikarenakan masuk venue gak boleh ada yang bawa minuman dan makanan, maka kalau laper atau haus kita harus keluar venue. Di luar sana ada disediakan konter – konter buat jualan. Ada beberapa yang jualan makanan junkfood, minuman dan beberapa marchandise. Gue sempet keluar beli minum bareng Esther dan menitipkan spot tempat duduk ke Wiji juga Esta. Tangan kami di stempel dengan tulisan “Javamusikindo”, dan crew memastikan kami membawa tiket masing – masing. Bodohnya, gue ama Esther mikir bisa mbeliin minuman buat mereka berdua yang ada didalem. Esther beli minum air mineral 4 botol, buat dia sendiri juga buat 3 temen didelam yang nitip.

“Mbak, minumnya gak boleh dibawa ke dalem.” Tegur salah satu crew yang curiga dari tadi, kalau Esther juga gue bakal bawa masuk tuh minuman.

“Shiitt!! mana 1 botol air mineral terkecil itu harganya 5000 rupiah lohh.” Gue menggerutu dalam hati. Kita sengaja mondar – mandir disana. Iseng liat – liat goodies yang sama sekali gak menarik perhatian gue. Gue nanya CD ofisial yang katanya mau dijual malam itu, tapi gak ada. Kita malah tertarik ama salah satu tenda yang didepannya banyak orang ngantri. “Mungkin mereka yang menang undian antrian Meet and Greet Ess.” Gue bisik – bisik ke Esther, berniat ngompor – ngomporin Esther yang ngebet banget ketemu member All Time Low. Seketika Esther menaruh curiga gitu, sedikit – demi sedikit di ndeketin tenda itu, tapi dia gak berhasil ngeliat isi dalemnya. Cuma liat om Adrie keluar dari tenda itu bareng beberapa crew. Merasa capek, kita duduk dibawah sambil maksain ngabisin sebotol air mineral itu dan mencari cara menyimpan 3 botol sisa nya. “Untung gue beli sebotol doang.” Lagi – lagi, gue cma bergumam.

Sembarangan meletakkan 3 botol minuman yang gak berhasil kami bawa kedalem itu di bawah pohon, kami masuk dan masih diperiksa kelengkapan tiket juga diliat stempel yang mereka cap-in ke tangan kami pas keluar tadi. Gue ama Esther masuk ke venue dan kebetulan banget, pas kami dateng penonton udah mulai dirapikan. Semua berdiri merapatkan diri deket – deket stage. Gue Cuma khawatir Wiji lupa tas yang gue titipin ke dia. Ternyata enggak- gue lega. Thanks Ji. Dan setelah itu, kita semua para hustlers juga fans nya band A Rocket To The Moon yang entah apa namanya, nunggu sampe jam 7 malam dalam keadaan berdiri. Naisssuuuuu.

——–

Lagi – lagi, kami berhasil melewati penantian panjang yang menyebalkan namun sangat membuat kami senang. Selama menunggu konser itu dimulai, kami saling bertahan mempertahankan spot pilihan kami agar tidak ditempati orang lain. Sentuhan antara kulit ke kulit, udah gak lagi dipertanyakan, bahkan kalaupun lo nyentuh bagian tubuh orang pasti juga mereka gak akan protes-kalau hal itu gak dilakukan secara sengaja. Mirip kayak di kereta api ekonomi di jam pulang kerja, PADET. Semua dianggap sedang berjuang, dan gak ada yang protes dengan keadaan seperti itu. Sesak, panas, pengap, lapar, haus dan sebagainya entah apa lagi yang mereka rasain.

Gue sempet berfikir buat berdiri dulu dibelakang venue selama konsert A Rocket To The Moon berlangsung, karena sekalipun gue nonton- gue gak tau sama sekali lagu mereka. Satu pun lagu mereka gak ada yang gue hapal, apa lagi nama membernya atau sejarah band mereka. PLAIN! Tapi karena temen – temen gue pada suka juga ama band satu itu dan gue gak mau kepisah ama mereka maka gue putuskan tetap berdiri di spot itu. Spot yang bisa bikin gue liat semua apa pun yang ada di stage. Bersyukur, gue punya tinggi badan sekitar 163 cm. Sekian.

Gue sempet melupakan seseorang disini. Gue buru – buru nyalain hape gue yang gue matiin setelah foto – foto narsis sebelum minum tadi. Furi! Yaa, Furi dimana? Gue liat ada sms masuk di hape gue, dia sms gue, kemudian buru – baru gue baca. Gue langsung merasa bersalah, gue telpon, – klo bisa gak usah neken tombol apappun. Tapi ternyata, orang yang njawab telpon itu adalah orang yang dikenalin Esther ke gue beberapa menit yang lalu. Kejadian yang memalukan, gue malu beneran karena gue ngelupain orang yang udah gue janjiin ketemuan di venue saat DM-an di twitter tadi siang. Gue cuma bisa minta maaf, untung dia tau nomer hape Esther dan inisiatif ngehubungin dia. Dia selamat dari ‘terlantar’ , dan gue lega bisa ketemu dia.

Lama kelamaan, spot mulai berubah seiring himpitan penonton lain. Cuma ada Furi disamping gue, dan dia bilang, dia gak mau kepisah dari gue karena dia udah kehilangan teman – teman yang lain- senasib ama gue sih. Kita pegangan tangan, dan semakin erat kalau ada beberapa penonton dengan sengaja nge desak kita maju ataupun mundur, mereka kebanyakan berusaha buat maju mendekati stage. Pergesaran penonton ini bikin gue semakin gerah, tapi gue ngerasa ini mending dibanding antrian di MEIS pas konser BigBang taun lalu. “sabar yaaa, sabar..” itu yang terus gue ucapin dengan bisik – bisik. Berharap gue lebih sabar dan gak naik darah karena keadaan yang makin sesak.

——–

Konser itu dimulai. Empat orang muncul di panggung lengkap dengan atribut instrument yang mereka mainkan, sambutan riuh- lebih riuh dibanding ocehan penonton pas crew beberapa kali check sound ke stage. Lampu stage mulai dinyalakan, dan bikin mata gue silau. Mereka, orang yang gak gue kenal ada di stage, depan gue persis. Semua histeris neriakin nama band mereka “ ARTTM” , singkatan yang mereka pakai buat nyebut nama A rocket To The Moon. Heemmmm, nama yang lumayan panjang untuk sebuah nama band yang bakal sering disebut kala manggung. Enggak Cuma cewek – cewek aja yang teriak histeris, cowok juga, dan entah siapa yang teriak di belakang gue. Teriakannya hampir membengkak-kan gendang telinga gue. Nyaring, cemengkling,- ergghh telinga gue pengeng.

Mereka, ya ARTTM mulai menyanyikan lagu – lagu mellow mereka. “Pop sekali,” komentar gue. Okee, gue gak ngerti lagu mereka, dan gue bisa liat apapun yang mereka lakukan di sana. Gimana kalau gue ngerekam aja? Kalau – kalau nanti gue ketemu internet kenceng, gue bakal upload ke youtube, sebagai bukti kalau gue pernah nonton live mereka.

/ Hehhh!

Berapa lagu yang sudah berlalu? 3 lagu? Dan gue udah mulai bosan, gue berusaha menikmati lagu – lagu yang mereka alunkan. “Enakk kok, enaak. Tapi gue gak hapal. Gue gak bisa singalong dan gue bosen.” Inilah jeritan sebagai orang minorits di tengah – tengah keramaian. Jadi gue paham perasaan para jomblo yang lagi iseng nongkrong di cafe atau di taman ria, kala dia liat sekelilinng saling berpasangan dan dia hanya sendirian. Gue paham, gue paham perasaan kalian, kelam banget yaa. Sinih, gue puk – puk, karena gue juga butuh puk – puk kala itu.

Malam itu, mungkin malam itu malam yang terlalu kelam bagi fansnya ARTTM. Kabarnya mereka bakal bubar, dan malam itu termasuk konser perpisahan mereka, dengan begitu gak ada lagi harapan bagi Fans nya ARTTM buat nonton mereka lagi di Jakarta. Kecuali, keajaiban itu ada atau itu hanya sebuah jebakan betmen aja biar tetap dikenang fans atau yang lebih serius kasusnya, gosip itu sengaja dibuat untuk menaikkan popularitas mereka. Didunia bisnis, dunia entertainment itu sah – sah saja. Dan, kok gue malah berdoa semoga benar itu cuma cara ARTTM ngetrol fans nya, mereka g bakal bubar dan bakal balik lagi ke Jakarta. Sejenak gue pengen singalong ama mereka secara live, lain kali. Maybe!

Hampir sejam mereka manggung, – padahal jatah mereka sejam setengah. Kayaknya mereka bakal udahan, soalnya udah poto di stage yang make background penonton. Crowd kompak menaikkan kertas yang sengaja mereka bawa dengan tulisan “ We Love ARTTM”, dan entah apa lagi. Anehnya kertas dan tulisan itu seperti sama semua, seperti photocopy ata hasil kloningan. Apa itu project fanbase? Iii naaa…

Tangan udah pegel megangin kamera layaknya fangirl yang lagi hiper banget dan takut ke missed momen berharganya, kuping pengeng, perut laper, keringat bercucuran, udah gak peduli lagi bau badan atau kerapian pakaian. Semuanya udah pasrah, sepasrah – pasrah nya. Apa lagi setelah ARRTM menghilang dari stage itu, stage kembali gelap tapi suasana semakin riuh. Banyak cowok maju dengan cara maksa banget. Ndorong penonton yang didepan, gue, Furi juga lainnya banyak yang ke gencet. Ada beberapa yang nyerah kemudian mundur ke belakang. Termasuk bule cewek yang tinggi banget, dari tadi dia berdiri disamping gue tapi dia mundur juga akhirnya, setelah ngerasa sesak nafas akibat padetnya crwod. Bayangkan sesekali, gue lemas tak berdaya di tengah – tengah keramain kayak gitu. hemmm, gue gak ubah nya sepotong tape ….

——–

Setelah ARRTM menghilang, acara itu break sekitar 30 menit dan MC mengumumkan bahwa sekitar jam 9 malam lebih dikit nanti ada pesta kembang api di venue sebelah. “HANABI!” ucapku kilat entah siapa yang mendengarnya.

Hustlers dan entah apa sebutan bagi mereka yang udah hiper banget nunggun All Time Low tampil, teriak – teriak “ OL TAIM LO! OL TAIM LO! OL TAIM LO!”. Mereka dan gue teriak seakan All Time Low bentar lagi bakal ikut lomba balap lari atau balap karung atau ikut panjat pinang dan kita semua harus, kudu dan wajib ngasih dukungan penuh biar semangat. Ples sunah kalau bisa mengalirkan energi ke mereka.

Spanduk berbentuk kotak bertuliskan ‘ALL TIME LOW’ udah dinaikkan tepat di atas drum yang bakal dimaenkan Rian. Beberapa kali ada bule lalu lalang di stage buat melakukan tugasnya sebagai soundcheck, dan ketika itu terjadi semua penoton kembali riuh. Brisik banget! Gue apa lagi! GUE JUGA BERISIK!

Gue gak peduli lagi ama yang disekitar gue, gue peduli Agnes. Gue manggil dia Nenes, anak SMK yang gak kesampean nonton konser malam itu karena duitnya udah dibeliin tiket konser One Ok Rock. Gue dah singgung tadi di atas. Gue whatssap dia, tapi sinyal lagi PAYAH banget! Mungkin sinyal disana waktu itu juga tiba – tiba jadi miskin, karena di rampas ratusan orang yang bergadget hebat, yang mereka namai ‘smartphone’. Gue nyerah, gue milih nge-sms dia, “Bentar lagi ku telpon ya, stay tune.” Dan dia Cuma bales dengan kata , “HEEE?”.

/  Jleeb!

MEREKA! YA MEREKA BEREMPAT! Orang yang gue tunggu sejak siang tadi, enggak! sejak pagi tadi, enggak! sejak kemaren. BUKAN! TAPI SEJAK GUE EARGASM DENGERIN LAGU – LAGU MEREKA DAN KEPENGEN NONtON + SINGALONG SECARA LIVE BARENG MEREKA! GILLAAAAAAAAAAAAAAAAKK!!

Gue berubah jadi fangirl secara OTOMATIS. Mungkin klo gue seorang Kamen Rider, gue udah gak sempet lagi nyebutin kata “HENSHIN” buat merubah kostum gue. Tapi, gue cewek dan gue bukan Kamen Rider. Jadi gue bisa berubah hanya dengan mengedipkan mata, gue berubah jadi fangirl malam itu. Malam itu, tanggal 23 Agustus 2013 sekitar jam setengah 9 malem. GUE, ON FIRE!

Jack, muncul dan di ikuti Alex, Zack juga Rian. Mereka siap sedia di tempat mereka yang seharusnya. Lampu di stage nyala lagi lengkap dengan warna – warna khas konser, gue kesilau-an lagi dan semua perlahan terlihat jelas dimata gue. TERPAMPANG BEGITU NYATA! SESUATU YAHH!

Lagu itu, lagu “Lost In Streo” jadi lagu pembuka, gue enggak pingsan sih. Gue malah masih sempet nelfon Nenes. Telfon itu mungkin berisik banget pas dia dengerin, gue biarain aja. Gue gak ngomong apa – apa di telfon itu. Gue cuma teriakin nama dia sesekali klo gue lupa lyric buat singalong. Mungkin orang yang disekitar gue kaget liat perubahan gue. Gue emang kayak penonton kalem pas ARTTM tampil, mungkin malah kliatan kayak bukan tipe orang yang suka teriakin nama band atau nama membernya, bukan tipe cewek juga yang girang lompat – lompat sambil ngangkat tangan megangin kamera di tangan kanannya ke arah stage sambil terus sianglong. Gue gak inget bener, apa yang gue lakuin malem itu. Tapi lama kelamaan gue bisa nyentuh besi pagar pembatas antara area 1 ama area 2 itu. Gue lupa, gue lagi nelfon Nenes. Dan pas gue liat, telfon itu dah mati. Gue masih sempet ngecheck pulsa nya, “Seinget gue, tadi pas di check pulsa masih 25 ribuan deh. Gillakk! Gue abisin semua cuma buat nelfon Nenes. Dia denger berapa lagu ya?” Pikir gue sambil menyungging kan bibir gue yang kering pake banget – banget!

Konser itu masih berlangsung, sampai beberapa lagu dan gue lupa apa aja itu. Yang pasti, ada saat dimana All Time Low menghentikan penampilannya karena ada pesta Kembang Api di venue sebelah. Penonton teriakin kata “ WE WANT MORE!” seakan konser itu mau abis saat itu juga. Gue pengen teriak “ENCORE!”, tapi gue takut lagi – lagi jadi kaum minoritas disana. Entah acara apa, tapi gue suka. Cantik! Terkesan romantis untuk malam itu walaupun cuma kliatan dari balik pohon. Gue sempet rekam, dan guee… gue… lupa ngesave nya.

Ada moment dimana Alex Akustikan di lagu “Remembering Sunday”, kedengaran mellow dan romantis karena efek  ada pesta kembang api tadi. Setelah lagu itu Alex lanjutin dengan lagu “Therapy”. Dimana intronya dia buat akustikan, dan full band untuk selanjutnya. GILAK! Ini lagu favorite gue! Gue apal setiap baris lyric nya, mungkin direkaman videonya, jelas bener gue lagi singalong. Gue tau lagu ini bakal keluar, karena gue udah liat setlistnya di setlist.fm. huehhehehe.

Keseruan dan kehebohan orang yang lagi nonton konser musisi kesukaan emang kadang gak bisa digambarkan dengan kata – kata. Mungkin kata “GILAK!”, “ANJRIT!”, dan kata – kata kasar lainnya lebih bisa menggambarkan suasana disana. Apa lagi kalau lo liat, para penonton konser ngelemparin ‘bra’ ke stage. Khususnya ke arah Jack! Ya BRA, itu lohh BE HA nya cewek. Dia awal gue dah cerita kan, kalau Jack nge-gantungin bra – bra itu di standing mic nya dia di beberapa video konser mereka. Dan malam itu, HAL ITU TERJADI. SHIT BANGET! Jack nyiumin bra – bra yang nggantung di standing mic dia, kemudian menghamburkan nya ke arah tengah stage. MALAM ITU ADA HUJAN BRA! Belum lagi klo lo liat Jack goyangin pantatnya ke arah penonton, momen Jack meluk Zack. Dan hal – hal gila yang mungkin bagi mereka, yang mikir nya terlalu “lurus” akan menganggap mereka homo. Heeeek! Iyaa, mereka homo! Homoband. Alias berasal dari band yang sama XD

Malem itu Alex juga yang lainnya ngucapin ulang taun ke salah seorang Crew mereka. Penonton juga nyanyi bareng lagu “Happy Birthday”. Alex beberapa kali nyuruh dia minum dari cup yang di kasih ke crew itu, namanya gue lupa. Momen itu malah kayak jadi salah satu konten penting di konser itu, semua seneng. Gue gak tau kenapa. Kalau gue sih sedih, soalnya asam lambung gue naik. Perih banget.

Malem itu juga ada kegaduhan yang di buat Alex. Alex nunjuk penonton, entah itu Hustler atau fans ARTTM, atau penduduk dari dunia lain. Pokok nya Alex menarik cewek itu ke stage. Mereka kenalan, bisik – bisikan, pelukan dan akhirnya cewek itu mintak di gampar. “NJIIIRR, CEWEK ITU MINTA AGAR ALEX NAMPAR DIA.”, Wuiisssss!!!! Tapi Alex kayaknya gak mau ngelakuin itu, dia menggantinya pake  cara lain, kecupan dikening.

ALEX CIUM CEWEK ITU DIKENING!

Hahh! Makin mati aja nih Hustler lain yang ada di bawah stage. Mungkin nyawa Hustlers fanatic udah hilang setengah kebawa angin yang semilir lewat di atas kepala. Cewek itu juga minta peluk ke Jack, entah kenapa Jack malah nyodorin pantat dia yang,- apa pantas gue sebut bahenol? Dia juga pelukan ama Crew yang lagi ulang taun. Salaman ama Rian juga Zack. Gue lupa, apa cewek itu meluk semua orang yang ada di stage itu atau enggak.

“Apa dia bakal berthan hidup sampai dirumah? Semoga gak ada yang tega menggal kepalanya di depan pintu GBK nanti.” Gue mulai risih ama momen itu. Cemburu? Pengen? Heemmm, iya tapi gak juga. Gue masih mempertahankan harga diri gue untuk gak meluk pantat Jack!

Detik – detik penghabisan lagu, Jack turun ke penontons ebelah kiri stage, dimana memang spot itu ada didepan dia berdiri sejak awal. Orang yang berdiri disana, agak deket stage pasti bisa nyentuh tangan Jack. Gue enggak! Dan gue gak tertarik megang Jack. Gue terlalu parno ama aksi dia yang gila. Tapi dia lah member yang paling gue suka, walaupun Alex terus mengumandangkan bait – bait lagu dengan suara nya yang bisa bikin gue kacau- dengan wajahnya yang kadang di buat sok ganteng tapi emang mengganteng dan ganteng. Gue masih bisa fokus ke Jack yang goyang itik sambil ngakak gila dan terus rela melewatkan momen dimana Alex seyum manis di sudut sana bersama Zack.

Setelah lagu Therapy, The Reckles and The Brave, Weightless kemudian kamera gue mati abis batre dan di lagu penutup, Dear Marian Count Me In, gue lompat – lompat seenak jidat gue. Gue bener bener gak megangin apapun. Gue puas – puasin gila di lagu terakhir itu. Gue juga sempet lupa kalau gue haus, pusing, capek bahkan gue lupa asam lambung gue naik karena gak makan seharian, cuma sarapan mie goreng paginya. Gue merasa, saat itu gue lebih freak dibanding Hustler yang berpakain punk yang bergerombol disudut sana.

Lagu itu berakhir, mereka berempat melambaikan tangan sambil ngucapin ‘goodbye’, kemudian lampu di stage meredup dan kemudian benar benar mati. Tinggal banner yang ada di atas drum itu yang sedikit terlihat karena warna backgorunya nya agak merah maroon dan tulisannya berwarna putih dengan liner hitam. Gue masih bisa liat kilat drum yang kayak terbuat dari alumunium. Sejenis wajan? / Heeeh!

Semua bubar, termasuk semua penontonnya. Termasuk gue yang langsung duduk selonjoran dan senderan di besi pagar pembatas karena keadaan sekitar udah mulai longgar. Esther masih belum mau diajak pulang. Dia masih terobsesi ketemu Jack. Beberapa diantara mereka ada yang langsung pulang, keluar buru – buru buat beli minum atau sekedar peeps, atau foto – foto di depan stage kayak gue dan Furi. Gue masih berusaha meyakinkan, kalau konser itu beneran udah abis. BENERAN ABIS!

Dan ini setlist mereka, selama manggung tadi :

  1. Lost in Stereo
  2. Damned If I Do Ya (Damned If I Don’t)
  3. Coffeeshop Soundtrack
  4. Somewhere in Neverland
  5. Six Feet Under the Stars
  6. For Baltimore
  7. Heroes
  8. Stella
  9. If These Sheets Were States
  10. Outlines
  11. Time-Bombo
  12. Backseat Serenade
  13. Remembering Sunday
  14. Therapy  [ fancam by me HERE ]
  15. The Reckless and the Brave (So Long, and Thanks for All the Booze intro) [ fancam by me HERE ]
  16. Weightless
  17. Dear Maria, Count Me In

——–

Agak susah di jelasin, yang jelas Esther, Wiji juga seorang anak yang berkaca mata tadi gak jadi pulang bareng kita. Esther menghilang gitu aja, Wiji juga dan anak berkaca mata itu memang sejak siang di tungguin mamanya. Tinggal gue, Esta, juga Furi yang setia jalan menyusuri jalan menuju pintu keluar melalui pintu gerbang GBK kemudian nungguin Ayah nya Esta jemput kita. Esta emang udah bilang sejak siang tadi, kalau dia bakal dijemput Ayahnya. “Lumayan, hemat ongkos naik taksi.” pikir ku.

Ayahnya Esta dateng terlalu awal, sekitar jam setengah 10 malam. Sedangkan konser itu berakhir hampir jam 10 malam. Karena kelamaan nunggu, Ayahnya Esta muter  jalan dan karena macet, jadi kita bertiga nungguin sampai hampir setengah jam lebih di halte deket halte busway GBK itu. Bukan karena rasa lelah, lapar, haus, ngantuk itu hilang makanya kami menunggu dengan sabar, tapi kami lebih ke bersyukur karena dapet tumpangan, khususnya gue. Hehehe.

Mobil Avanza itu udah dateng, Ayahnya Esta yang nyetir dan seorang pegawainya yang dari tadi duduk di seberang dimana kami duduk melepas lelah, naik di depan samping Ayahnya Esta. Esta masuk, disusul gue kemudian Furi. Awalnya didalam mobil itu kikuk luar biasa. Ayahnya Esta keliatan marah karena kelamaan nunggu, akibatnya kena usir tukang parkir kemudian memutuskan untuk putar arah. Esta juga sedikit protes ke Ayahnya karena terlalu cepat datang. Gue dan Furi cuma bisa saling pandang dan diem aja. Tapi lama kelamaan suasana mencair da kami ngobrol asik. Sampai akhirnya Furi turun di Lenteng Agung, dan gue turun di perempatan lampu merah RTM Kelapa Dua.

Thanks buat Ayahnya Esta udah ngasih tebengan ke kita. Thanks banyak banget buat temen – temen gue yang baru aja gue kenal hari itu, makasih udah jadi teman hura – hura yang asiiiik banget. Lain kali ketemu lagi yaaa, dear Esther, Esta, Wiji, Furi juga kamu anak berkaca mata yang gue lupa namanya. Thanks sejagat lah buat All Time Low and All Crew, juga Javamusikindo All Crew yang udah datengin All Time Low juga A Rocket To the Moon ke Jakarta malam itu. LUAR BIASA BANGET! Gue seneng! Thanks juga buat Chandra yang udah nemenin beli tiket, dan semuaaa yang terlibat. Alhamdulillah kepada Allah. Hari itu, 23 Agustus 2013,  menjadi salah satu hari yang menyenangkan bagi gue. TANOSHIIIIIIIIIKATTTTAAAAAAAAAAA!!

Note : Sebenernya gue juga yang lainnya convo hampir sepanjang waktu, sampe – sampe gue lupa ngomongin apa. Makanya gue gak nulis semua percakapan kami. Yang ditulis yang di inget aja, itu juga pasti gak plek kayak kata – kata aslinya. Tapi kira – kira begitulah. Maafin kalau ada salah tulis, maafin ya teman – teman kalau gue ada salah.

——–

Satu hal yang paling penting, yang harus gue lakuin setelah nonton konser yaitu “therapy”. Manjakan diri dengan minuman yang segar, makan kemudian mandi. Pijit bagian badan yang pegal menggunakan minyak angin kemudian tidur dengan kasur, bantal yang empuk juga selimut yang hangat. Jangan lupa, dengerin lagu “Therapy by All Time Low” dengan volume sedang. Selamat malam ….

Beberapa kenangan huehhhee :

Kita berlima, Wiji, gue, Esta, Esther dan anak berkaca mata XD

Kita berlima, Wiji, gue, Esta, Esther dan anak berkaca mata XD

Wijiii, hihihiii

Wijiii, hihihiii

SAM_1866

Esther, wuhuuuu

Furii, huehhhee

Furii, huehhhee

Gueeee,, hahaha

Gueeee,, hahaha

Advertisements

2 comments on “All Time Low ( & A Rocket To The Moon) @ Senayan Swimming Pool Area, Jakarta 「23082013」

  1. Miss Songsari
    August 4, 2015

    waaaaaaaaaa baca postingan lo seruuuuuu, gue tau ATL dr jaman2 alex masih alay (dan sekarangpun masih alay sih). Berharap mereka dtg lg ke jekardah TT bosen konser kipop mulu

  2. Rana
    February 21, 2015

    Hahahaha lo juga nonton ini konser??
    Gue juga tapi pas di depan Jack biar jelas nonton Jack pastinya :3
    Salam hustler!

Your Thoughts?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 5, 2013 by in CONCERT-ING, FAMILY'S and tagged , , , , , .

ARCHIVES BLOG

CATEGORIES POST

  • 54,026 hits

Via Instagram

Long time no post. 😅😅😅 Mudik ... Gak kebagian tempat. Karena telat trus luberrr. Kebagian dikit doang abis itu jajan 😂 Apakah dia sejenis bulldozer yg merana? ( Alias pengangguran )

#indonesiandiecaster  #diecast Satu2 nya Monster Truck yang masih utuh. Lainnya dah pada cacat 😅

#indonesiandiecaster #diecaster Masing inget foto Rafif nggrindil di Penvil?

Nah, sepulang dari situ dia demam, batuk, pilek. Sampe hr ini masih ada pileknya.

Sebenernya awalnya dia gak mau pulang dari Pirate. Tapi trus di iming2in es krim nitrogen. Jadi dia nyerah deh. Pas makan kok dia kayak batuk2 gitu trus meler hidungnya. Ntah krn abis nangis atau krn abis ngeskrim tuh melernya.

Es krim abis, kita turun via eskalator. Dan dia melihat pajangan buanyaaaaknya Hotwheeeellllllsssss.

Nangis lagi dah dia. Kata dia " Adek mau main main mobiuuuu. Anyaak main main Adek mauuu!" Klo dijual sih gakpapa, lah itu pedagangnya cuma jual raknya aja, hotwheel nya kagak dijual. Emak bisa apa?

Akhirnya, kita mampir ke hypermart. Dan dia membabi buta beli segala macem diecast.

Tapi demi mengontrol emosi dan nafsu sesaat. Jadi cuma emak beliin 2 aja. 
Dan mobil ini salah satunya.

Kebayang gak klo anak laki kita ada lebih dari 2 dengan hobi yg sama dan gak mau berbagi? Tumpur lah bapake ... 😂

#indonesianDiecaster #diecaster Ayooo, siapa yg mau ikut ke Secret Zoo.

Bolehlah naik dengan percumaaa 🎶

#diecaster #diecasteramatir Mei Mei

Sikucing kampung jantan. Sehari aja Rafif tanpa laptop. Awalnya nangis2 air mata buaya. Lama2 bodo amat dah yaa. Saatnya milihin mainan kesukaan.
Follow y u n i on WordPress.com
%d bloggers like this: