y u n i

Daily Life : Fangirling, Home Gardening, Cooking, storytelling and All Random Posting. Eeeeverything!

Coulrophobia : Badut Lucu? Enyahlah…


image

illustration by Me. ehh tapi itu kok boneka ya, bukannya badut? kkkkk

Pada dasarnya gue bingung mau nyeritain ini ke siapa. Takutnya, ketika orang denger cerita gue ini, mereka akan berfikir “Ihhh! Lebay amat lo punya hidup!” atau merekan akan mengernyitkan dahi kemudian berlalu ninggalin gue yang masih muntah darah karena kepanjangan ceritanya.

Gue gak pernah pergi ke psikiater atau apapun itu namanya buat nyembuhin ‘’hal’ yang gue rasa ini, aneh. Tapi gue pernah beberapa kali konsultasi ama temen gue di kosan yang dulu di Salemba, yang kebetulan dia adalah mahasiswa jurusan Psikologi.

Pertama gue tanyain ke dia. ‘Merr, kok bisa sih gue takut ama badut?” dan dia jawab panjang lebar tapi intinya dia pengen bilang klo kemungkinan gue pernah ngalamin hal dramatik terhadap badut. Apa iya?

Gue sering berfikir, kenapa gue takut ama sesuatu yang dianggap orang lucu atau biasa aja. Ya gue takut banci, badut, ketinggian, nyetir mobil dan beberapa hal kecil lainnya. Gue sering mensugesti klo gue sebenernya gak takut hal – hal kecil itu. Beberapa kali gue cari tau di gugel, apakah problem yang gue hadepin itu termasuk, phobia, trauma atau Cuma ngeri aja? Setelah gue telusuri, gue masih gak ngerti gue termasuk ke kategori mana, tapi mungkin kalian bisa bantu gue setelah baca cerita gue yang berikut ini.

Coulrophobia?

Yaa, Coulophobia adalah Phobia Badut. Sumpah ini gak enak banget! Semua orang memandang badut itu lucu, imut bahkan menggemaskan. Tapi enggak bagi gue. Mereka itu menakutkan, menyeramkan bisa jadi mereka mengancam nyawa gue. Aneh nya, gue beranggapan kayak gini enggak cuma ke badut aja. Melainkan kesemua hal yang bersifat bergerak, tapi menggunakan kostum. Misalnya; badut binatang, badut maskot produk, cosplayer yang menggunakan full costume, ondel – ondel bahkan gue takut badut yang ada di acara ulang tahunnya anak – anak kecil. KENAPA?

Walaupun ini gak terlalu fatal akibatnya, tapi gue sedikit merasa di rugikan. Beberapa moment menyenangkan gue lewatkan begitu saja. MUBAZIR!

Dulu gue pernah ke Dufan bareng temen – temen seangkatan gue sekitar tahun 2008. Saat mereka memutuskan foto bareng maskot badut Dufan, gue gak ada disana. kemana gue? Gue ngumpet di balik toilet, ya gue pura- pura ke toilet dan gak balik – balik sampe mereka bubar foto – fotonya. Gue sedih, entahlah. Apalagi waktu itu perasaan gue lagi labil banget. Masih muda ceritanya.

Tau gak alesan kenapa AFA ID 2013 ( minggu lalu ), gue gak jadi masuk nemuin cosplayer Reika. Ya Cosplayer yang asli dari Jepang itu. Cosplayer pertama yang gue suka karena memainkan chara Rivai, salah satu chara di Shingeki no Kyojin. Satu alesannya, GUE TAKUT KETEMU COSPLAYER KAMEN RIDER DAN SEJENISNYA. Kebayang kan? Misal Kaname memainkan karakter sebagai KABUTO? Walaupun Kaname nya sendiri cosplayer ‘ikemen’ tapi klo dah jadi KABUTO ya tetep aja serem. Mukanya gak kliatan, badannya dibungkus kostum dan gue gak bisa bayangin kalau didalam kostum KABUTO itu, dia sedang merencanakan pembunuhan terhadap gue. Dan pasti gak Cuma KABUTO aja yang berkostum kayak gitu, masih ada Den-O, atau bahkan cosplayer yang memainkan karkter Titan. Pasti banyak banget cosplayer yang kayak gitu.

Terus gue bisa apa kalau keadaanya kayak gitu? Palingan gue gemeteran, perlahan keringetan, terus keringetnya jadi keringet dingin, terus lemes, terus mata kunang – kunang. Kalau udah begini gue pasti bakal langsung ndeprok alias duduk lesehan dilantai. Ya gitu deh pasti, meskipun sejauh ini gue masih sebatas gemeteran, kringet dingin kemudian mencari perlindungan alias mengeluarkan jurus seribu langakah, LARI!

 Entahlah, yang pasti gue pernah ngalamin kisah ini sebelum gue takut ama badut.

Waktu itu, sekitar awal tahun 2007, – gue gak inget tepatnya kapan. Gue harus kekosan temen gue yang ada disekitar kober, Margonda Depok, tepatnya dikosan yang masuk ke gang – gang. Gangnya deket salon muslimah yang majang banner pengantin – pengantin gitu. Gue janjiin siang nyampe dikosan dia, tapi karena ini kali pertama gue kekosan dia, jadi gue rada bingung gitu cari jalannya. Pas masuk gang, gue ngerasa gang itu sepi, – padahal siang tapi gue kok lama – lama ngerasa agak serem.

Beberapa langkah masuk ke gang dan mulai menjauhi jalan raya, dari kejauhan gue liat ada Badut yang gendong tape plus mic. Mungkin badut itu salah satu pengamen, soalnya gue denger dia lagi nyanyi di iringi musik yang keluar dari tape yang dia gendong itu, dia juga megangin mic itu sampe deket ke mulut dia. Ya tentu aja, gue gak liat mulut dia sebenernya yang dimana soalnya dia make kostum badut. Kepala badut itu mirip kelinci, kupingnya lebar panjang sampe menjulur ke leher, giginya keluar 2 dan mata merahnya melotot, warna badan dan kepalanya biru – biru muda dengan garis putih di beberapa corak kostumnya. Lucu sih tapi udah lusuh banget.

Badut itu jalan lurus semakin mendekati gue, dan suaranya cowok banget. Dia nyanyiin lagu betawi entah apa judulnya. Pas udah nyampe depan gue dan Cuma berjarak sekitar 3 langkah, dia nyodorin kantong plastik bekas bungkus permen gitu pake tangan kirinya sedangkan tangan kanannya tetep megangin mic, dia masih terus nyanyi. Gue cemplungin duit receh seribuan dan gue sedikit senyum. Gue lanjut jalan dan ninggalin badut itu. pas gue papasan sama badan dia, itu biasa aja. Tapi aneh nya badut itu berenti nyanyi dan pas gue noleh kebelakang wajah si badut malah udah menatap ke arah gue bukannya jalan lurus ke arah jalan raya. Gue mastiin, kalau dia gak lagi liatin gue, tapi dari arah pandangannya disitu lagi gak ada siapa – siapa. Karena gue mulai curiga, gue pun jalan makin cepet tanpa tau arah harus kemana soalnya gue gak paham letak kosan temen gue ini. Gue berusaha sms tapi gak dibales sedangkan badut itu malah ngikutin langkah gue. Gue jalan makin cepet dan lama – lama gue lari. ANEH! Badut itu malah ngejer gue, gak salah lagi ini  badut emang gak wajar! Di balik tikungan gue berenti dan nelpon temen gue, tapi gak diangkat. Gue lari lagi, terus lari dan gue sadar klo gue larinya di gang itu – itu aja. Ternyata itu gang buntu dan Cuma beberapa kosan dan rumah warga aja yang bisa gue puterin. Gue milih lari kebelakang salah satu rumah warga, halaman depannya luas dan di pagerin jadinya gue rada jauh juga menuju halaman belakangan rumahnya. Gue gak berani masuk nyelonong dari pintu pager depan gitu aja jadi gue Cuma bisa terus lari keliling di pinggiran rumah dia. Gue liat badut itu udah gak megang mic lagi, tapi kayak udah berganti jadi bawa benda tumpul apa gitu. Yang jelas itu bukan mic! BUKAN! Itu kayak besi silinder gitu, mungkin palu. Entahlah. Gue teriak  setiap kali ngelewatin jendela atau pintu rumah gede itu. mungkin hampir 3 kali gue puterin. Mungkin karena gue terlalu berisik, sampe akhirnya ada ibu – ibu keluar dari pintu depan rumah dan nanya keheranan, gue sebenernya kenapa. Pas gue berenti dan memutuskan masuk dari pintu pager depan rumahnya buat cari perlindungan ke si ibu, badut itu gak ngikutin gue lagi tapi malah jalan cepet – cepet keluar gang menuju jalan raya. NJIIIR!

Gue ngos – ngosan seada – adanya. Ibu – ibu itu nawarin gue minum tapi gue nolak. Gue gak mau ngerepotin si ibu. Gue duduk di kursi yang ada di teras rumah ibu itu setelah dipersilahkan. gue nenangin diri dan masih pandang – pandangan ama si ibu yang masang muka penuh tanda tanya.

“Tadi saya di kejar badut bu!” kata gue akhirnya,  dengan suara satu – satu.

“Lagiii?!” jawab ibu itu agak kaget sambil sedikit melotot ke arah gue.

“Ma maksudnya?” tanya ku lebih kaget tapi masih dengan suara terbata – bata.

Ibu itu belum sempet cerita karena temen gue keburu nelpon. Dia jemput gue dirumah si ibu. Akhirnya gue dibawa kekosan temen gue yang ternyata berada di lantai 2 di bangunan kosan yang dari tadi gue puter – puterin beberapa kali. Pas gue ceritain ke temen gue ini, ternyata emang ada Badut yang rada sinting disekitar daerah situ. Kayak terobsesi ngejer anak – anak gitu. Apalagi pas suasana lagi sepi. Emang sih dia pengamen, tapi klo ada kesempatan emang beberapa kali dia suka kayak gitu. Kata temen gue malah, Badut itu dikatain Psycho ama anak – anak sekosan dia, tapi gak tau udah ada korban yang sampe mati atau enggak. Yang jelas banyak orang yang kena korban kejaran dia.

Dan sejak itulah, gue parno klo liat sesuatu yang terbungkus kostum. Cara satu – satunya yang bisa bikin parno gue berkurang adalah, gue harus liat muka asli si pemakai kostum sebelum deket – deket ama mereka. Tapi klo keadaanya kayak di AFA? Gue harus gimana? Apa iya gue harus nyuruh ratusan cosplayer buka kostum mereka Cuma demi biar gue gak parno? Anehh kan? Azzzzzz.

Anehnya lagi, gue gak bisa suka band asal Jepang yang namanya “MAN WITH A MISSION”. Bukan , bukan karena karya meraka gak bagus. Gue suka kok lagu – lagu mereka. Tapi karena mereka semua membernya pake kostum kepala serigala. Ya gue, gue ngerii aja. Pokonya gue gak bisa liat lama – lama walaupun itu Cuma di PV aja.

Siapapun lo, yang baca postingan ini. plissss, kasih tau gue, gimana cara ngilangin parnoan gue ini? apakah ini termasuk Phobia? Trauma? Atau Cuma sekedar Ngeri? Terkesan lebay kan? Ioyaa, gue juga udah tau dari awal kalau kalian pasti pada bilang klo ini lebay. Tapiii….Entahlahhh….

Penderita :

— Gue

Advertisements

9 comments on “Coulrophobia : Badut Lucu? Enyahlah…

  1. narisa
    October 9, 2016

    gue juga takut badut. dulu gue pernah dikejar kejar sama badut wktu kecil sampe gue nangis kejer. dan alhasil sampe sekarang gue takut sama badut (apalagi ondel ondel). dilalahnya di margonda banyak banget badut dan ondel ondel yang berkeliaran di jalanan :”””

  2. rivan
    January 29, 2016

    Gua juga bgitu 100% sama kaya lo. Dari umur 4tahun gua uda serem ama orang” yg pake kostum, badut dan make up!!!

  3. W
    December 5, 2015

    Pernah cerita ini slain ke temen, Ortu atau Pasangan gitu?

    Yaps gk salah lagi ini udah msuk Coulrophobia = takut terhadap badut dan sejenisnya.
    Yang gw tau satu-satunya cara buat nyembuhin phobia, ya dgn menghadapi rasa takut itu sendiri, yakinin klo hal yang lu takutin sbnernya bukan hal yg perlu ditakuti.

    Cara detailnya nya:
    1. gw stuju ama agan Ronny, bisa dgn mnggunakan topeng ke diri lu sendiri trus bercermin deh, tatap cermin slama mngkin smampu lu, ulangin trus hal ini, tapi jgn kterusan jga, ya selingin bbrpa hari gitu. (Ingat usahakan ada org terdekat, Ortu, Pasangan atau Temen) takutnya kenapa” gtu.

    Lu minta bantuan Ortu, Pasangan atau Temen. Make kostum/topeng badut. Lalu tatap”an dah. Sama kya natap cermin di atas tdi. Gitu lah.

    Semoga bermanfaat ya. Wajar sih kjadian kya gtu dapat menimbulkan trauma ampe Phobia. Semoga cepet sembuh mba bro. Ingat kita cuman takut pada 1 dzat 🙂 Allah SWT 🙂

  4. Adinata
    November 16, 2015

    Sama! Gue dari kecil sampe sekarang paling takut banget ngeliat badut. Bagi sebagian mungkin clown is funny, tpi bagi gue badut bisa bikin gue kerngatan biji jagung dan lemas tak berdaya. Gue juga pengen ‘sembuh’ dari hal ini.

  5. Lia Ibenty
    May 28, 2015

    err, cerita lo td hampir mirip sama gw, dlu pernah pas abis plg ngaji, ada kyk badut2an yg pake kostum lusuh gtu sama bawa ecek2 itu loh. pas itu tuh badut jalannya d.blkg gw, awalnya sih gw biasa aja, tp lama2 tuh badut pas gw nyepetin langkah, eh ikut2an nyepetin langkah. njiir banget dah..
    dan sampe skrg gw gak suka banget sama badut2 kek gtu, tp anehnya gw kok biasa aja sama maskot produk2 ato cosplayer2 gtu, nih kira2 gw tergolong bersugesti jelek aja apa tergolong phobia tingkat rendah yak? tp seriuan klo liat badut yg biasanya orang ngamen gitu, gw mah lgsg sembunyi klo gak gtu lgsung lari.. -__-

  6. Adel
    December 18, 2014

    Gw fikir cuma gw yg ngerasain kayak gitu,, gw selalu bilang ke temen2 gw kalo kita ga tau aslinya org yg di dalam badut itu,, bisa jadi dia pembunuh berantai atau penculik.. Sampai setua ini gw masih parno kalo lihat badut..
    Help me juga donk….

  7. Ronny
    September 30, 2013

    coba hadapi ketakutan mu dngn cara, coba kamu pake topeng ato kostum badut trus kamu ngaca di depan kaca

  8. nidia
    September 17, 2013

    mungkin phobia kak

    • giyuni96
      September 17, 2013

      mungkin bisa di bilang begitu nid 😐

Your Thoughts?

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Information

This entry was posted on September 16, 2013 by in FAMILY'S, ONE STOP.

ARCHIVES BLOG

CATEGORIES POST

  • 51,930 hits

Via Instagram

Ikut mudik ... Mudik ... Jam segini dah melalang buana dan akan kembali lagi ke Depok. 😴 Gak kebagian tempat. Karena telat trus luberrr. Kebagian dikit doang abis itu jajan 😂 Buat sarapan yang tertunda dan makan siang yang kecepetan. Brunch ya namanya ... Hellahh gayaak! #homecooking #simplerecipe Adiknya juga sedang berbunga 😆

#homegardening Cikin Wing lovers.

Menurut voting enaknya di ayam krispi trus disalut saus pedas. Tapi ntar sibayik gak bisa ikutan makan. Voting lagi, akhirnya disemur aja 😂 Tanpa sambel, mereka hanya potongan buah.

#surganyaemak2 Hanya kelapa sangrai. Nyangrainya pun ogah2an. Klo orang batak pake cara ditumbuk ya saya ngeblender aja. Judulnya sama kok, buat kuah rendang 😂

#ntahapahashtagyangtepat
Follow y u n i on WordPress.com
%d bloggers like this: